KLIK BANNER DIBAWAH

KLIK BANNER INI

Monday, October 25, 2010

Jefri Dan Ibunya (5)

“Jeff, ni ada surat daripada Kak Aina”, Halimaton gembira sambil mengoyak sampul surat yang baru diambil dari peti surat di luar rumah. “Apa katanya mak?”, Jefri keluar ke ruang tamu rumah sambil mengeringkan rambutnya dengan tuala. Dia hanya berseluar pendek untuk bermain bola sepak tanpa berbaju. Otot lengan dan perutnya kelihatan menimbul ketika dia mengelap kepalanya dengan tuala. “Baru nak baca ni, tah dah berapa hari kat peti surat tu”. Jawab Halimaton sambil duduk di sofa membuka lipatan surat yang di terimanya daripada Aina. Baju kurung Kedah yang longgar di bahagian dada menampakkan sepasang gunung kenyalnya yang terbungkus kemas dengan bra yang berwarna coklat cair. “Mmmmmm, dia kirim duit ni”, Halimaton tersenyum keriangan apabila lipatan wang pos turut berada di dalam lipatan surat yang diterimanya itu. Memang Aina anak keduanya yang bertugas sebagai seorang guru di Terengganu tidak pernah lupa mengirimkan wang kepada mereka di kampung. “Petang karang bolehlah Jef pergi tukar kat pejabat pos”. Kata Jefri sambil melabuhkan punggungnya di sebelah emaknya. Aina selalu menulis namanya di wang pos yang dikirimkan untuk memudahkan urusan tuntutan di pejabat pos. Bau sabun yang segar selepas mandi dari badan Jefri meresap ke dalam hidung Halimaton. “Dia nak kena pegi kursus… eh jauhnya, kat Kuantan”, Halimaton memberitahu Jefri sambil matanya terus menatap surat yang dibacanya. Jefri memerhatikan surat yang sedang dibaca oleh emaknya. Tubuhnya yang hanya berseluar pendek dan tidak berbaju itu terhimpit di tubuh emaknya. Sambil melihat surat yang dibaca oleh emaknyanya, mata Jefri mencuri-curi pandang buah dada emaknya dari celah leher baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya. Baju kurung itu hanya sedikit melepasi pinggang. “Ni… ni… dia ada pesan dengan kau, jangan dok ngorat Hartini anak Makcik Seha… kau tu tak hensem!”, Halimaton ketawa. “Mana ada, bak sini surat tu Jef nak tengok’, Jefri turut ketawa, sambil cuba merebut surat yang sedang dibaca oleh Halimaton. “Nanti lah, mak belum abis baca ni”, Halimaton melarikan tangannya untuk mengelakkan surat itu direbut oleh Jefri. Tubuhnya senget di atas sofa nan lembut itu kerana dihimpit oleh Jefri. “Kak Aina tak tulis cam tu pun, mak saja tambah!”, Jefri terus cuba merampas surat itu dari tangan emaknya. Gurauan dan gelak tawa kedua anak beranak itu menyebabkan Halimaton terbaring di atas sofa dan Jefri tertiarap di atas tubuhnya. Debaran dada Jefri menggelegak bila mereka berdua berada di dalam keadaan begitu. Kedua-dua tangan emaknya meregang di atas kepala emaknya kerana dipegang oleh Jefri. Dia menatap wajah emaknya yang comel, mempunyai sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Emaknya tersenyum memandangnya. Bibir basahnya begitu menggoda. Dengan gementar Jefri merapatkan bibirnya ke bibir emaknya. Emaknya menutup mata perlahan sambil ruang mulutnya terbuka apabila bibir Jefri menyentuh bibirnya. Jefri tidak menunggu lagi, lidahnya terus menjalar ke dalam bibir panas dan lembab emaknya. Jari-jemari Halimaton terlerai, surat daripada Aina terlepas dan jatuh ke atas lantai. Dia terbuai dengan nafsu. Mata terus kuyu. Dadanya berombak-ombak. Di sudut pehanya, terasa kelembapan mulai membasah. Apabila Jefri menarik lidahnya keluar dari mulut emaknya, lidah emaknya pula menjalar lembut ke dalam mulutnya. Jefri menghisap lidah emaknya dan emaknya mengeluh perlahan. Kucupan mereka berterusan, dari yang pertama ke kucupan yang kedua dan dari kucupan yang kedua ke kucupan yang ketiga. Sementara tangan kanannya meregang kedua-dua tangan emaknya di atas kepalanya. Tangan kiri Jefri masuk ke bawah baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya dan menggelongsor ke bawah bra emaknya, mengelus perlahan seketul daging kenyal itu. Kali ini Halimaton sedar yang dia tidak lagi berpura-pura tidur, dia juga tidak melarang perbuatan anaknya. Jefri mendesah apabila merasai kenikmatan meramas buah dada emaknya. Terasa gementar jarinya ketika dia menggentel-gentel puting buah dada emaknya, membuatkan emaknya semakin mendada, menolak buah dada itu penuh masuk ke dalam tangannya. Bibir mereka berdua terasa kebas dan membengkak kerana kucupan berahi yang berterus-terusan. Seketika kemudian, Halimaton meronta, melepaskan dirinya daripada Jefri. Dia tercungap-cungap. “Jef….sudah, tak…tak baik buat cam ni”. Larangannya tidak memberi kesan kepada Jefri yang tenggelam di dalam taufan nafsu. Dia kembali memegang tangan emaknya dan meregangkan tangan itu ke atas kepala. Dengan tenaga remajanya dia menekan kembali tubuh emaknya. Tangannya menyelak baju kurung emaknya dan menguak bra berwarna coklat air itu ke atas dada. Terdedahlah sepasang buah dada sederhana besar yang empuk hitam manis milik emaknya di hadapan matanya. Sepasang puting kecil yang comel di kemuncak kedua-dua gunung pejal itu kelihatan terpacak keras. Mata Jefri bersinar terpaku memerhatikan buah dada emaknya. Jefri tunduk keghairahan untuk menghisap buah dada emaknya. “Jeff….jangan!”, Halimaton kembali meronta. Sesalan bertalu-talu timbul dibenak Halimaton. Ketelanjuran itu tidak boleh dipersalahkan kepada Jefri. Dia lebih dewasa malahan jauh lebih dewasa, emak kepada Jefri pula. Dia boleh mengelakkan ketelanjuran itu dari awal lagi tetapi sebenarnya dia juga yang hilang kawalan. Dia juga yang merangsangkan Jefri. Kini Jefri anak remajanya, bagaikan singa lapar yang tidak lagi boleh berfikir secara waras. Kain batik yang dipakai oleh Halimaton terlerai dipinggang dan menampakkan seluar dalam putih yang dipakainya. Hati Halimaton benar-benar cemas, tambahan pula terasa olehnya batang Jefri yang keras menujah pehanya. Dia tidak mahu terus terlanjur, dia harus melakukan sesuatu untuk menghentikan Jefri. Larangannya tidak lagi dipedulikan oleh anaknya yang sedang ghairah dan rakus itu. Halimaton merentap sekuat tenaga tangannya sehingga terlepas daripada pegangang Jefri. Tangannya terus turun ke perut berotot tegap Jefri dan masuk ke dalam seluar anaknya. Dengan cepat dia menggengam batang Jefri di dalam seluar. “Hahhhhhh…….”, Jefri hampir menggelepar kenikmatan apabila batangnya yang keras bagaikan konkrit itu dipegang oleh emaknya. Dia tersembam di tepi leher emaknya, merasa kenikmatan yang tidak dapat digambarkan, ketika bibirnya begitu hampir untuk menghisap puting buah dada emaknya. Dadanya yang tidak berbaju dan menekan buah dada emaknya yang terdedah itu sehingga terpenyek membuatkan dirinya semakin ghairah. Kesempatan itu diambil oleh Halimaton untuk menolak dengan kasar tubuh Jefri sehingga terlentang di atas sofa. Halimaton harus melakukannya dengan pantas untuk mengelakkan ketelanjuran. Seluar pendek Jefri di tariknya turun ke paras peha. Batang Jefri meleding bagaikan spring terpacak di hadapan mata Halimaton. Halimaton terhenti sebentar memerhatikan batang Jefri yang sederhana besar dan kepalanya yang mengembang dengan lendir berahi yang sudah mengalir keluar dari mulut kemaluan itu. Halimaton berada dipersimpangan, melakukannya atau tidak ? “Makkkkkk……”. Terdengar oleh Halimaton desahan Jefri. Dia terasa tangan Jefri cuba menarik bahunya dengan kasar supaya berbaring semula. Dia harus melakukannya segera sebelum terlambat. Halimaton duduk berkeadaan menyiku merentang perut Jefri. Dia memegang semula batang anaknya Jefri. Terasa panas batang keras itu di dalam genggamannya. Pemandangan Halimaton mulai kabur dengan air mata sesalan apabila dia mula menggerakkan tangannya dengan gerakan ke atas dan ke bawah. Perkara yang sama dilakukan kepada Azhar, suaminya yang tersayang ketika dirinya di dalam keadaan uzur dan Azhar ingin bersamanya suatu masa dahulu. Tubuh Jefri menggeletar kenikmatan apabila kemudiannya terasa ibu jari emaknya memain-mainkan kepala kemaluannya yang berlendir itu. Kepala kemaluannya merah berkilat diselubungi lendir nikmatnya sendiri. Dengan perlahan dan cermat Halimaton mengocok semula batang Jefri sehingga terdengar lagi keluhan kenikmatan dari mulut Jefri. Halimaton memerhatikan semakin banyak lendir berahi yang jernih keluar dari mulut kemaluan anaknya. Di antara celah pehanya, kelembapan dan kegatalan yang luar dari kebiasaan semakin dirasainya. Seluar dalam putihnya lencun dengan air nikmatnya sendiri. Dia benar-benar keliru di antara nikmat dan sesal yang silih berganti di hatinya. Halimaton tahu, dia tidak sepatutnya melakukan ini semua. Dia bagaikan tidak percaya dirinya di dalam keadaan bra yang terkuak ke atas dada sehingga mendedahkan buah dadanya dan kain batik yang melorot ke bawah pinggang sehingga memperlihatkan seluar dalam putihnya itu sedang melancapkan anak lelakinya sendiri. Halimaton terus menekan tubuhnya di atas perut Jefri. Dia terus menggenggam dan mengocok-ngocok batang Jefri yang keras, licin dan berkilat itu. Halimaton masih cuba meyakinkan dirinya yang semua ini bukan realiti, mungkin mimpi atau fantasi di siang hari. Tidak mungkin dia yang sedang memegang dan melancap batang anaknya sendiri, mungkin seorang perempuan yang lain. Tiba-tiba, Jefri menggelepar dengan raungan tertahan-tahan yang kasar. Punggung Jefri terangkat-angkat. Halimaton tersentak apabila deretan pancutan air mani Jefri yang keputihan memancut keluar dari batang kemaluannya. Pancutan itu terpercik ke dadanya dan terus mengalir turun ke alur buah dadanya. Air mani itu terasa hangat. Halimaton terus menggoncang-goncangkan batang Jefri menyebabkan pancutan yang seterusnya mencurah-curah di atas perut Jefri. Dia dapat menghidu bau tengik air mani anaknya itu. Bau yang begitu dirinduinya selama ini. Halimaton merebahkan dirinya di atas perut anaknya Jefri, tangannya terus mengocok-ngocok perlahan batang Jefri yang mulai lembik dan mengecil. Halimaton melepaskan nafas perlahan-lahan, dia sebenarnya kebingungan.

1 comment: