KLIK BANNER DIBAWAH

KLIK BANNER INI

Monday, October 25, 2010

Jefri Dan Ibunya (3)

“Mak”, Jefri bersuara perlahan, hampir berbisik kepada Halimaton. “Hmmmm….”. Halimaton tersedar dari lamunan. Barisan pokok-pokok kelapa sawit di jalan yang dilalui oleh bas ekspress kelihatan lesu pada dini hari itu. “Bila pula kita nak datang ke Penang?”. “Eh baru je seminggu kat Penang tak puas, seronok ye?”. Jefri hanya tersenyum. Melihat kepada emaknya yang masih menyandar hampir ke tingkap bas. “Seronok ye mak kat Penang, macam-macam ada!”. Jefri cuba bergurau. Halimaton ketawa kecil. Jari-jemarinya yang agak kasar kerana menjalankan tugasan seharian sebagai surirumah dan membuka warung di sebelah pagi di kampung mereka dengan segera mencubit peha Jefri. Dia pun tidak tahu mengapa dia jadi begitu, mungkin reaksi spontan sebagai seorang wanita. Jefri memegang tangan emaknya. Terasa sejuk tangan Halimaton. Tangan itu diusap-usap perlahan. Halimaton membiarkan perlakuan Jefri malah dia menggenggam-genggam pula tangan anak lelakinya itu. Tangan mereka menjadi satu. “Jef rasalah mak, satu hari nanti Jef nak kerja kat Penang”. “Ya ke?”. Jefri mengganggukkan kepalanya. Dalam kesamaran dia tersenyum. “Habis tak kesiankan mak, tinggal sorang-sorang kat kampung?” Halimaton seolah-olah merajuk. Jefri tidak dapat menjawab. Dia terasa kesal kerana tersilap topik untuk berbual dan mungkin membuatkan emaknya sedih. Tangan emaknya ditariknya. Tubuh Halimaton kembali rapat kepada Jefri. Kepala Halimaton kembali menyandar ke bahu Jefri. Deruan enjin bas jelas kedengaran di pagi yang hening itu. Jefri meninjau-ninjau penumpang-penumpang lain di dalam bas. Jelas baginya hampir kesemuanya tertidur kerana perjalanan yang jauh dan kesejukan. Kelihatan mereka seolah terhinggut-hinggut di tempat duduk mereka kesan hentakan perjalanan bas. Jefri memerhatikan emaknya. Tubuh wanita separuh umur itu masih menyandar hampir dengannya. Dia memerhatikan dengan ghairah buah dada emaknya yang turut bergerak-gerak senada dengan hentakan pergerakan bas ekspress yang mereka naiki. Dari gerak-geri emaknya, Jefri meyakinkan dirinya sendiri yang emaknya tidak menyedari apa yang telah dilakukannya sebentar tadi. “Mak”. “Mmmmm…”. “Jeff sayangkan mak”. Serentak itu Jeff tunduk mencium dahi emaknya yang bertudung labuh itu. Gelora nafsu mulai meresap mengalir di dalam tubuh Halimaton. Dia meramas-ramas perlahan tangan Jefri, anak bongsu kesayangannya. Temannya selama ini sejak kematian Azhar, suaminya yang tercinta dan menemaninya di kampung apabila anak-anak yang lain pula merantau untuk bekerja dan belajar. Buah dada Halimaton yang telah diterokai oleh anaknya itu terasa mengeras semula. Buah dada yang telah lama tidak dibelai oleh tangan lelaki setelah kematian Azhar, suaminya dan bapa kepada Jefri. Celah kangkangnya dikepit-kepit kerana terasa gatal dan lembab. Sungguhpun telah berusia 45 tahun tetapi keinginan dan nafsunya tetap normal sebagai seorang wanita, apatah lagi setelah lebih tiga tahun menyendiri. Jefri menyondongkan kepalanya ke kepala emaknya yang terlentok longlai di atas bahunya. Kepala mereka bergeseran di antara satu sama lain. Bau perfume yang dipakai oleh emaknya kembali merangsang hidung Jefri. Wajah Jefri begitu hampir dengan emaknya. Di dalam kesuraman malam di dalam bas ekspress yang lampu di ruang penumpang telah dimatikan, Jefri melirik wajah emaknya. Baginya emaknya cukup ayu, berkulit hitam manis, berwajah bujur sirih dengan dihiasi sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Bibir emaknya kelihatan lembab, sesekali dilihat lidah emaknya menjilat bibir dan bibir itu mengemam-ngemam, mungkin emaknya ingin membasahkan bibirnya yang kering. Dari pandangan Jefri, emaknya tidak kelihatan seperti seorang ibu di dalam usia 40an. Ditambah pula dengan tubuh badan emaknya yang sederhana, mungkin orang akan menyangka usia emaknya hanyalah di dalam lingkungan awal 30an. Memang keluarga di sebelah emaknya tidak dimamah usia kerana datuk dan nenek serta bapa dan ibu saudaranya yang lain kelihatan lebih muda dari usia mereka sebenar. “Sayang mak”, Jefri mencium pipi emaknya. “Hmmmmmmm….’. Halimaton tersenyum apabila terasa bibir hangat Jefri mencium pipinya. Matanya terpejam. Walaupun itu hanyalah satu ciuman seorang anak kepada ibunya tetapi hati Halimaton tetap berdebar. Kedua-dua pehanya dikepit-kepit. Kelembapan dicelah kangkangnya membuatkan dia tidak selesa. “Sayang mak lagi”. Sekali lagi Jefri mencium pipi emaknya. Ciuman kali ini begitu hampir dengan bibir Halimaton. Jefri memerhatikan bibir emaknya. Lembab dan basah. Timbul rasa di hatinya ingin menikmati bibir itu. Tambahan pula nafas panas emaknya yang begitu hampir dengan wajahnya membuatkan dia betul-betul terangsang. Daripada kawan-kawannya terutama Badrul dan Ikhwan, Jefri selalu mendengar mereka bercerita tentang keenakan mencium bibir aweks mereka. Mereka bangga memberitahu langkah demi langkah sehingga dapat berkuluman lidah dengan aweks mereka. Jefri hanya tersenyum kelat mendengarnya kerana dia tidak pernah mencuba. Bagaimana hendak mencuba jika awek special pun tiada! Debaran dada Jefri bertambah kencang. Dia akan mencubanya. Ya! Dia akan mengucup bibir emaknya. Tiba-tiba, rasa takutnya menjelma. Bagaimana kalau emaknya menamparnya kerana kurang ajar? Namun sejak kecil lagi emaknya tidak pernah menamparnya. Lagi pula, hati Jefri terus berkira-kira sewaktu dia meraba buah dada emaknya di dalam panggung wayang, emaknya tidak marah. Hanya memegang kuat tangannya sahaja. Selepas itu tidak berkata apa-apa pun tentang perkara itu kepadanya. Jefri nekad, nafsu dan keinginannya juga tidak dapat dikawal. Usia remajanya dan di dalam keadaan tubuh yang berhimpit dengan seorang wanita yang bertubuh lebih kecil daripadanya membuatkan dia terangsang. Walaupun wanita itu ialah emak kandungnya sendiri. Satu ciuman lagi Jefri berikan kepada emaknya, kali ini hampir menyentuh bibir Halimaton. Kemudian dengan pantas dia menekan bibirnya ke atas bibir emaknya. “Uhhhhhhhh……”. Perlahan Halimaton mengeluh apabila terasa bibir hangat Jefri menekan bibir lembut dan lembabnya. Dia menggenggam kuat tangan Jefri kerana terangsang. Dia merasakan berada di alam khayal tetapi nyata. Matanya terpejam. Jefri begitu gopoh kerana bimbang emaknya membantah dan menolak kucupannya.Tetapi, emaknya merelakannya. Kemudian dia tersedar yang tangannya yang digenggam kuat oleh emaknya itu seolah-olah ditekan ke celah peha emaknya. Keadaan tubuh emaknya yang senget ke arahnya juga membuatkan sikunya menggesel-gesel buah dada emaknya. Wajah ayu emaknya, bibir lembut emaknya, haruman yang dipakai oleh emaknya membuatkan Jefri tenggelam di dalam kenikmatan. Kekebasan batangnya di dalam jean menyebabkan dia menggelisah mencari keselesaan di tempat duduknya. Halimaton mengeluh lemah apabila bibirnya yang lembab itu dikucupi oleh anaknya. Panas membara mulai menjalar di dalam tubuhnya apabila dia terasa lidah anaknya mula mencari ruang untuk menular masuk ke dalam mulutnya. Lidah anaknya itu terasa menujah-nujah giginya. Akhirnya Halimaton pasrah, dia membuka sedikit ruang bibirnya dan lidah anaknya lolos masuk ke dalam mulutnya. Mata Halimaton terpejam rapat. Malah dia terangsang apabila kucupan begitu sudah lama tidak dirasainya dari seorang lelaki. Keluhan dan desahan nafas Halimaton perlahan kedengaran apabila lidah anaknya menggesel-gesel kasar lidahnya yang masih kaku. Dari kucupan itu, Halimaton tahu yang Jefri bukanlah seorang yang berpengalaman tetapi sudah cukup untuk mendatangkan rasa ghairah di dalam dirinya yang telah lama kehausan dan gersang. Halimaton hilang kawalan diri apabila air liurnya dan air liur anaknya yang kelemak-lemakkan itu bercampur-gaul. Kemudian, Halimaton bagaikan tersedar. Tersedar yang perbuatan mereka itu telah melampaui batas. Dia menarik wajahnya dari cumbuan Jefri. Dia bersandar di kerusi, cuba menenangkan dirinya sendiri sambil menarik nafas panjang. Dadanya berombak-ombak. “Mak”. Jefri memanggil Halimaton, separuh berbisik. Bibirnya masih terasa kepanasan dan kehangatan kucupan pertama tadi walaupun hanya seketika. Halimaton tidak menjawab panggilan Jefri itu. Perasaan malu, sesal dan nikmat begitu bercelaru di jiwanya. Tangan anaknya itu tetap digenggam-genggamnya di atas pehanya. Bas ekspress terus menderu laju meneruskan perjalanan di lebuh raya itu

1 comment: