KLIK BANNER DIBAWAH

KLIK BANNER INI

Tuesday, October 26, 2010

Zaiton Episod 1 : Gelora Janda

Zaiton merupakan seorang ibu tunggal yang tinggal bersama seorang anaknya. Zaki (14 tahun). Zaiton berumur 34 tahun. Suaminya meninggal dunia akibat dihempap kayu balak yang di tebang di hutan, kerana suaminya ketika itu berkerja sebagai penebang balak. Cakap saja nama Ali balak, pasti semua orang kenal. Dengan badan yang sasa, kuat main judi, kaki perempuan. Memang tak ada sesiapa yang berani mencabar. Tapi sekarang, semua tu dah tak ada, dah tak de guna. Yang mati terus mati, tapi yang ditinggalkan harus terus hidup.

Walau pun umur sudah menjangkau 30an, Zaiton tetap kelihatan masih menghairahkan. Dengan wajah yang agak sederhana, kecantikan semulajadi wanita kampung. Tubuhnya yang montok itu dihiasi dengan lengkuk tubuh yang menarik perhatian lelaki. Buah dadanya yang membusung seringkali membuai apabila berjalan hingga bentuknya jelas kelihatan dibalik t-shirt ketat yang membalut tubuhnya. Punggungnya dan pehanya memang besar dan lebar, namun tubuhnya yang lentik itu membuatkan punggung besarnya tonggek dan pehanya yang gebu itu mampu membuatkan batang lelaki mengeras menahan gelojak nafsu di dalam seluar.

Rumahnya yang agak usang itu hanya mempunyai TV sebagai bahan hiburan. Itu pun TV lama. Kerjanya yang hanya membuat kuih dan menjualnya kepada kantin sekolah, kilang dan penjaja hanya mampu menyara kehidupan mereka dua beranak. Membina rumah baru atau memperbaharui rumahnya memang diluar kemampuannya. Cukuplah sekadar duduk di rumah peninggalan arwah suaminya dan sekadar menjaganya selagi terdaya.

Rumah mereka hanya mempunyai 2 bilik tidur, ruang tamu yang agak kecil bersama perabot-perabot lama dan juga ruangan dapur yang bersambung dengan bilik air dan tandas. Bukannya tak ada orang yang mahu memperisterikan Zaiton, ada dan memang ramai. Tapi Zaiton yang belum mahu berumah tangga. Bagi Zaiton, mereka semua itu hanyalah hendak mengambil kesempatan untuk mendapatkan tubuhnya, kerana mentang-mentanglah statusnya janda, malah kehidupan terimpit. Kalau setakat nak kan tubuhnya, tak payah berkahwin pun dah tentu dia boleh berikan, tak perlu hendak bermodalkan cinta dan perkahwinan yang palsu sebagai alasan. Baginya, dirinya tidak perlu dipermainkan.

Setakat Pak Dollah tokei kedai runcit di kampung itu, sudah berkali-kali benihnya dibazirkan oleh Zaiton. Setiap kali berbelanja di kedai Pak Dollah, pasti tangannya akan pantas menangkap batang Pak Dollah di dalam kain pelikat yang dipakai dan melancapkannya hingga berhamburan air mani Pak Dollah. Perlakuannya itu akan berlaku jika hanya mereka berdua sahaja yang berada di dalam kedai, terutamanya ketika tiada pelanggan yang datang.

Pernah juga Pak Dollah meminta untuk memantat Zaiton tetapi tak pernah dapat. Semuanya itu Zaiton lakukan untuk mendapatkan barangan keperluan dari kedai Pak Dollah secara percuma. Selalu juga Zaki berasa hairan kerana setiap kali ibunya pulang dari berbelanja di kedai Pak Dollah, pasti ada kesan basah di dada baju ibunya, kadangkala kain sarung batik yang ketat membalut punggungnya juga kelihatan basah di punggung, malah pernah juga dia terperasan terdapat sedikit cairan putih yang kental melekat di bibir ibunya dan sedikit di tudung yang dipakai. Bila berkata-kata, bau benih Pak Dollah akan terbit dari mulut Zaiton. Tetapi Zaki tidak menghiraukan sangat kerana dia masih belum faham tentang permainan seks orang dewasa.

Selain daripada Pak Dollah, ada juga lelaki yang kepuasan di tangan Zaiton. Amran, petani yang selalu mengambil upah menebas rumput dan membersihkan kebun di belakang rumah Zaiton juga merupakan salah seorang mangsa Zaiton. Upah yang diberikan bukanlah dalam bentuk wang ringgit, tetapi hanya menyerahkan tubuhnya untuk santapan Amran di kebun, malah kadangkala di rumah ketika Zaki bersekolah.

Setiap kali Zaiton datang ke rumah Amran untuk memintanya membersihkan kebun, Amran sudah pastinya tidak akan menolak. Kerana dia tahu, selepas penat mengerjakan kebun, dia sekali lagi pasti akan kepenatan mengerjakan kebun gersang milik Zaiton. Dan sudah tentu penatnya berbaloi. Zaiton juga bijak memilih hari untuk Amran membersihkan kebunnya. Hari yang dipilihnya adalah bukan ketika dia dalam waktu subur. Ketika itulah dia akan menikmati perasaan nikmat ketika rahimnya di sembur oleh benih Amran.

Kini, 4 tahun sudah berlalu. Zaki sudah menamatkan persekolahannya dan oleh kerana keputusan SPMnya yang tidak baik, dia hanya menolong ibunya membuat kuih di rumah dan membersihkan kebun serta rumahnya. Amran tidak lagi mengambil tender membersihkan kebun Zaiton. Kerana dia kini sedang menunggu hukuman tali gantung akibat mengedar dadah. Sudah 2 tahun dia dipenjarakan. Nasib baik dia bukan penagih tegar, jika tidak sudah pasti virus HIV akan menamatkan riwayat Zaiton juga.

Sementara Pak Dollah sudah pun meninggal dunia akibat sakit jantung 3 tahun lepas. Segalanya berlaku selepas Zaiton membeli barangan keperluan di kedainya. Dan ketika itu sudah tentu zakar Pak Dollah akan di puaskan oleh Zaiton. Pada hari itu, Zaiton mengambil barangan di kedainya dengan agak banyak. Oleh kerana itu, Pak Dollah menginginkan Zaiton membuatkan benihnya terpancut 2 kali. Sekali di mulut Zaiton dan sekali di punggung seksinya. Ketika Pak Dollah memancutkan benihnya membasahi kain batik Zaiton di bahagian punggungnya, dia masih boleh bertahan.

Tetapi, selepas Zaiton menghisap dan membiarkan zakar Pak Dollah melepaskan benihnya di dalam mulut Zaiton, Pak Dollah sudah tidak mampu bertahan. Hisapan mulut Zaiton yang nikmat itu benar-benar membuatkan Pak Dollah hilang kawalan. Selepas selesai sahaja zakar Pak Dollah dikerjakan, Zaiton pun berlalu pergi dengan punggungnya yang basah dan mulutnya yang berbau benih Pak Dollah bersama-sama dengan barangan keperluan yang di’beli’nya di kedai Pak Dollah. Pak Dollah kemudian mengalami strok selepas terkulai kepenatan akibat kepuasan di’belasah’ Zaiton. Kini, janda Pak Dollah, mak cik Rokiah mengambil alih perniagaan peninggalan arwah suaminya.

Sesudah Amran di tangkap dan Pak Dollah mati, Zaiton tidak dapat lagi merasakan zakar lelaki. Sesekali dia hanya melancap bagi memuaskan nafsunya. Anaknya juga sudah remaja dan tinggal bersamanya, maka dia tidak mungkin mempunyai peluang untuk melakukan persetubuhan di rumahnya sebagaimana yang dilakukan bersama Amran dahulu.

Satu hari, Zaki hendak membeli beras di kedai makcik Rokiah. Selepas memberitahu ibunya, dia terus mengayuh basikal menuju ke kedai. Zaiton pula, memang menantikan saat-saat anaknya keluar dari rumah. Dia ingin melancap sepuas-puasnya dan dia mahu mengerang semahu hatinya bagi melepaskan syahwatnya yang kegersangan itu. Jika Zaki berada di rumah, dia tidak mahu melakukannya kerana bimbang anaknya akan terdengar perbuatannya itu.

Selepas kelibat Zaki hilang dari pandangannya, Zaiton terus masuk ke dalam bilik dan memulakan projeknya. Sementara di kedai, Zaki yang sudah tiba di kedai makcik Rokiah terus meminta beras sebanyak 2 kg. Makcik Rokiah yang memang mengenali Zaki kemudian menimbang beras dan memasukkan ke dalam plastik. Ketika makcik Rokiah menghulurkan bungkusan beras kepada Zaki, dia tersenyum-senyum dan merapati Zaki. Zaki yang tidak perasan dengan perubahan sikap makcik Rokiah itu pun terus menghulurkan duit bagi membayar beras itu.

“Tak payah bayarlah Zaki. Lain kali saja” kata makcik Rokiah sambil tersenyum dengan matanya yang memerhati Zaki atas dan bawah.

“Betul ke makcik, terima kasihlah. Semoga murah rezeki makcik, saya pergi dulu ye” kata Zaki selepas menerima bungkusan plastik berisi beras itu.

Tiba-tiba tangan makcik Rokiah menyambar lengan Zaki dan di tariknya anak muda itu hingga tubuh mereka rapat. Kemudian di peluknya tubuh Zaki serapat-rapatnya. Zaki yang tidak pernah merasai keadaan seumpama itu merasa kehairanan. Fikirannya bercelaru. Bonjolan buah dada makcik Rokiah yang amat besar itu menghenyak perutnya.

“Makcik, apa ni makcik? Kenapa ni?” Tanya Zaki kehairanan.

“Zaki, selepas ni, Zaki tak payah bayar apa-apa tau. Makcik bagi free je apa yang Zaki nak, tapi Zaki kena tolong makcik.” Kata makcik Rokiah sambil memeluk Zaki.

“Tolong apa makcik?” Tanya Zaki yang lurus bendul itu.

“Mari ikut makcik” kata makcik Rokiah sambil melepaskan pelukannya.

Dia kemudiannya membawa Zaki masuk ke dalam stor yang terletak di bahagian belakang dalam kedainya.

“Zaki tutup mata ye. Letak dulu beras tu kat situ.” Terang makcik Rokiah.

Zaki pun meletakkan bungkusan berasnya di atas meja dan dia pun menutup mata. Sedang dia menutup mata, tiba-tiba dia merasakan seluar pendeknya itu direntap kebawah dengan agak kuat. Ini membuatkan dia terkejut dan membuka matanya. Baru sahaja dia hendak bersuara, makcik Rokiah terus menyumbat zakar Zaki yang masih lembik itu kedalam mulutnya sambil kedua-dua tangannya memeluk punggung Zaki.

“Eh, makcik, kenapa ni? Tolonglah jangan, saya malu lah.” Kata Zaki kelam kabut.

Makcik Rokiah tidak menghiraukan Zaki, dia terus menghisap zakar Zaki dengan lahapnya. Matanya tertutup rapat seolah sedang sedap menikmati zakar anak muda yang besar itu. Zaki cuba melepaskan dirinya tetapi pelukan makcik Rokiah begitu kuat dan kemas. Zaki tidak sampai hati hendak berkasar dengan orang tua itu. Dia hanya berserah dan memerhatikan tingkah laku perempuan tua yang gersang itu berlutut dan menghisap zakarnya.

“Makcik, sudahlah. Saya malulah makcik. Janganlah buat saya macam ni. Kalau mak saya nampak habislah saya.” Kata Zaki meminta simpati.

Kelihatan makcik Rokiah langsung tidak menghiraukan kata-kata anak muda itu. Dia semakin ghairah menghisap zakar itu dan berbagai teknik hisapan dilakukan untuk merangsang Zaki. Zaki yang sedang pasrah itu tiba-tiba merasakan satu perasaan yang begitu asing dalam dirinya. Dia merasakan jantungnya semakin berdegup kencang, hatinya juga berdebar-debar, terasa seperti ada satu kenikmatan yang sedang dikecapinya. Memang Zaki tidak pernah merasai perasaan seperti itu sebelum ini. Dia tidak pernah melancap, apatah lagi bersetubuhan. Perasaan ghairah yang sebelum ini datang secara tiba-tiba ketika melihat pelajar perempuan dan cikgu perempuannya di sekolah dipadamkan dari fikiran dengan membuat kerja-kerja yang boleh membuatkannya melupakan keghairahan itu.

Tetapi kini, Zaki tidak mampu berbuat begitu. Terasa zakarnya juga semakin mengembang dan menegang di dalam mulut makcik Rosnah. Menyedari yang Zaki semakin terangsang, makcik Rosnah pun melepaskan pelukannya dan terus menghisap zakar Zaki dengan lahapnya. Zakar anak muda yang semakin menegang itu tidak mampu untuk dia telan semuanya, hanya separuh yang mampu masuk di dalam mulutnya.

Zakar Zaki agak besar dan panjang, memang sepadan dengan badannya yang bidang dan sasa kerana sudah biasa membuat kerja-kerja berat. Makcik Rosnah semakin galak menghisap zakar Zaki. Zaki yang sedang kenikmatan itu tiba-tiba teringatkan ibunya yang sendirian di rumah. Tiba-tiba hatinya risau dan dia terasa harus pulang dan inilah kesempatan yang dinantikan kerana makcik Rosnah tidak lagi memeluknya. Dengan pantas dia menarik zakarnya keluar dari mulut makcik Rosnah. Kelihatan separuh zakarnya yang masih keras itu berlumuran dengan air liur makcik Rosnah. Dengan pantas Zaki menarik seluar pendeknya ke atas dan berlari keluar menuju basikalnya bersama bungkusan beras di dalam genggaman. Basikalnya dikayuh laju meninggalkan kedai makcik Rosnah. Perasaannya berdebar-debar, tidak pernah dia berperasaan sebegitu.

Sementara makcik Rosnah pula hanya sempat berlari hingga ke pintu kedai dan hanya mampu melihat kelibat Zaki yang sudah semakin jauh. Walau pun tidak dapat, tapi makcik Rosnah tahu, satu hari nanti dia pasti akan dapat juga. Dengan mulutnya yang comot dengan air liur, dia tersenyum sendirian dan berlalu menuju ke dalam kedai.

Setelah agak jauh dari kedai makcik Rokiah, Zaki pun memperlahankan kayuhannya. Perasaannya bercelaru. Kenikmatan yang baru dirasai tadi, walau pun sekejap sudah cukup membuatkan Zaki berfikir, mungkin itulah cara manusia dewasa memuaskan nafsu. Tapi ikut mulut boleh dapat anak ke? Oh, itu mungkin salah satu cara bersetubuh. Kemudian Zaki teringat akan emaknya, dahulu selalu dia lihat emaknya pulang dengan beberapa kesan basah di tubuh dan mulutnya. Adakah emaknya juga melakukan perkara itu dengan arwah Pak Dollah? Oh tidak mungkin. Zaki bermain dengan fikirannya hinggalah sampai di rumahnya.

Kelihatan emaknya keluar dari bilik dengan wajah yang kemerahan dan hanya berkemban dengan kain batik yang disimpulkan di atas dadanya. Selepas memberikan bungkusan beras kepada emaknya, Zaki terus menuju ke bangsal belakang rumahnya dan menyiapkan tingkap-tingkap bagi menggantikan tingkap rumahnya yang sudah uzur itu.

Zaiton Episod 2 : Dingin Hujan Malam

Pada malam itu, hujan turun dengan agak lebat. Nasib baik atap rumahnya yang bocor sudah ditampal, jika tidak sudah pasti mereka anak beranak kelam kabut menadah air hujan yang turun melalui lubang yang bocor dengan besen dan baldi. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 11.00malam. Mata Zaki terasa begitu susah hendak tidur. Kejadian petang tadi benar-benar memberikannya pengalaman baru yang sukar hendak dilupakan. Sambil dia teringatkan makcik Rokiah yang bertubuh gempal itu, tangannya terus memegang zakarnya dan dia mengusap-usap zakarnya mengikut pergerakan mulut makcik Rokiah yang menghisap zakarnya petang tadi. Zakarnya semakin keras mengembang di dalam genggaman tangannya. Zaki merasakan semakin enak dengan perlakuannya itu. Fikirannya terus berkhayal memikirkan makcik Rokiah. Terbayang difikirannya makcik Rokiah sedang menghisap batangnya sambil buah dada besarnya yang terselindung di balik baju kurung dan tudung makcik Rokiah itu membuai-buai mengikut rentak hisapannya.


Nafsu Zaki semakin tidak dapat dikawal apabila terbayang buah dada dan juga punggung makcik Rokiah yang besar itu. Terus sahaja air maninya memancut-mancut keluar dengan banyak membasahi perut dan tangannya. Zaki bergelinjangan kenikmatan. Ototnya mengejang dan nafasnya laju. Ini lah kali pertama Zaki memuntahkan air maninya. Zaki kemudiannya tertidur kepenatan dengan kain pelikatnya yang sudah terlondeh ke lutut mendedahkan zakarnya yang semakin layu dibasahi air maninya yang juga membasahi perut dan tangannya.


Sementara itu, Zaiton di bilik terasa sungguh kesunyian. Kesejukan hujan yang tidak mahu berhenti bersama guruh itu membuatkan nafsunya bergelora. Tangannya tidak henti-henti meramas buah dadanya yang membusung itu, sementara tangannya yang sebelah lagi memainkan kelentitnya dari kain batiknya yang diselakkan. Nafsunya benar-benar rindukan zakar lelaki. Terkemut-kemut lubuk berahinya yang sudah meleleh dengan air nafsu itu melayan belaian dan gentelan jarinya di kelentitnya. Wajah-wajah suaminya, Pak Dollah dan Amran silih berganti di kotak fikirannya. Terasa rindu benar dia pada belaian dan tubuh lelaki, rindu benar dia dengan tusukan zakar di cipap dan mulutnya dan dia juga merindui bau benih yang dilepaskan dari zakar-zakar yang dipuaskannya. Gelora nafsunya hampir membuatkannya berada di kemuncak, tetapi tiba-tiba sahaja..

“GEDEGUMMMM!!!!!!” petir yang amat kuat kedengaran hingga membuatkan rumah papan mereka bergegar.

Nafsu Zaiton hilang serta merta. Ketakutannya mula bangkit. Jika suaminya ada disisi sudah tentu dia akan berada dalam dakapan suaminya. Tetapi kini dia sendiri. Dia berasa kesunyian dan takut dengan bunyi petir yang sabung menyabung di langit diiringi hujan yang semakin lebat.

Tiba-tiba Zaiton teringatkannya anaknya, Zaki. Mungkin anaknya itu boleh menemaninya kerana dia takut bersendirian dalam keadaan begitu. Zaiton pun bangkit dari katil dan menuju ke bilik anaknya. Ketika masukke bilik anaknya, Zaiton terkejut. Daripada kesamaran lampu dapur yang mencuri masuk melalui atas bilik anaknya, dia nampak Zaki tertidur dengan zakarnya yang terdedah. Zaiton menghampiri anaknya dan dia nampak zakar anaknya dalam keadaan lembik, namun yang membuatkan Zaiton lebih terkejut adalah, saiz zakar anaknya amatlah besar dan panjang. Dalam keadaan yang lembik itu, saiznya sudah mengalahkan zakar Pak Dollah yang sedang stim. Besarnya juga hampir sama dengan zakar suaminya dan Amran yang sedang stim. Tidak dapat dibayangkan bagaimanakah saiznya jika anaknya itu stim nanti.

Zaiton perhatikan zakar anaknya kelihatan berkilat dan basah, begitu juga dengan perutnya. Zaiton mencolet sedikit cairan itu dan menghidunya. Ternyata itu adalah benih anaknya. Barulah dia tahu bahawa anaknya kini sudah pandai melancap. Benih anaknya itu kembali dihidu. Itulah air yang dirinduinya selama ini. Air yang dulunya seringkali dihujani ke atas dan ke dalam tubuhnya, kini terbentang di depan mata. Nafsu Zaiton tiba-tiba bangkit.

Perlahan dia merapatkan diri ke muka anaknya. Kelihatan anaknya tidur dengan nyenyak sekali, hinggakan tidak sedar akan kehadirannya. Setelah memastikan anaknya benar-benar tidur, Zaiton pun perlahan-lahan memegang zakar anaknya dan dengan nafsu yang semakin mengawal fikirannya, dia terus memasukkan zakar anaknya itu ke dalam mulutnya. Dia sudah tidak peduli tentang zakar siapa yang berada di dalam mulutnya itu. Yang penting adalah kerinduannya terhadap batang lelaki akan terubat, walau pun dengan zakar anaknya sendiri. Agak lama Zaiton merendam zakar Zaki di dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di seluruh zakar anaknya itu dan dia kelihatan begitu asyik menikmati air liurnya yang bercampur dengan lebihan air mani anaknya.

Sedikit demi sedikit Zaiton merasakan zakar Zaki semakin berkembang di dalam mulutnya. Zaiton semakin galak menghisap zakar anaknya sehingga zakar anaknya itu tegang sepenuhnya di dalam mulutnya. Zaiton gembira kerana rindunya kepada zakar lelaki telah terubat.

Sedang Zaiton sedap menghisap zakar Zaki, tiba-tiba dia merasakan kaki anaknya sedikit terangkat. Dengan pantas dia menarik kepalanya ke atas dan menutup zakar anaknya yang tegang dan basah berlumuran dengan air liurnya itu dengan kain pelikat anaknya yang terlondeh dari tadi. Kelihatan anaknya tersedar dan kelihatan terkejut melihatkan ibunya sedang duduk di tepi katil.

“Eh, ibu buat apa kat sini? Ibu tak tidur?” Tanya Zaki terkejut sambil kelam kabut menutup perutnya yang basah dengan sisa benihnya yang keuar ketika dia melancap tadi.

“Ibu baru je masuk, baru je ibu nak kejutkan, Zaki dah pun bangun. Kenapa kelam kabut je ni?”Tanya Zaiton buat –buat tidak tahu.

“Oh, tak de apa-apa ibu, Cuma terkejut je” terang Zaki sambil tangannya memegang kain pelikatnya menutup perutnya yang basah itu.

“Ibu takutlah, petir kuat. Hujan lebat pulak tu. Zaki temankan ibu di bilik ye..”kata Zaiton kepada anaknya sambil bangun dan menuju ke biliknya.

Zaki menurut ibunya. Dia terus bangun, membersihkan sisa air mani yang melekat di perut dan zakarnya menggunakan kain pelikat yang di pakainya. Kemudian dengan berlenggeng sahaja, dia menuju ke bilik ibunya. Ketika dia tiba di bilik ibunya, kelihatan ibunya sudah pun terlentang, dia pun terus baring di sisi ibunya. Zaiton yang sedang gila merindukan zakar itu pura-pura tidur, menunggu Zaki tidur supaya dia boleh melahap zakar Zaki sepuas-puasnya. Zaki yang telah dikejutkan itu terasa semakin susah hendak melelapkan mata. Ketika ibunya bangun sedikit melihatkan wajahnya bagi memastikan adakah anaknya itu sudah tidur atau belum, Zaki memejamkan mata berpura-pura tidur. Namun Zaiton tahu bahawa anaknya masih lagi belum tidur.

Kemudian Zaki mengiring mengadap ibunya yang terlentang di sebelahnya. Zaiton kemudiannya mengiring membelakangi Zaki dan dia bermain di dalam fikirannya tentang bagaimana hendak dia mandapatkan zakar Zaki yang besar itu. Zaki yang masih terkebil-kebil cuba hendak melelapkan matanya itu memandang susuk tubuh ibunya yang mengiring membelakanginya. Di sebalik kesamaran lampu dapur yang masuk melalui atas bilik, jelas kelihatan susuk tubuh ibunya yang hanya berkain batik dan berbaju t-shirt itu. Punggung ibunya yang besar itu kelihatan montok dibaluti kain batik dan pinggangnya yang ramping itu kelihatan menawan .

Tiba-tiba dia teringat makcik Rokiah. Secara spontan, dia terus membandingkan tubuh ibunya dengan tubuh makcik Rokiah. Walau pun makcik Rokiah mempunyai buah dada dan punggung yang besar, tetapi tubuh ibunya kelihatan lebih seksi. Ibunya tidak pendek dan tidak gempal seperti makcik Rokiah, tubuh gebunya mempunyai potongan. Buah dadanya tidak sebesar kepunyaan makcik Rokiah, tetapi sudah cukup untuk menaikkan nafsu lelaki. Besar membusung dan sedikit melayut, bila berjalan akan membuai menggoncangkan iman lelaki. Lebih-lebih lagi bila hanya t-shirt yang dipakai. Perut ibunya juga tidak terlalu buncit seperti makcik Rokiah, manakala punggung ibunya memang tiada siapa yang boleh lawan. Ibunya tonggek dan apabila berjalan pasti punggungnya yang menjadi tatapan lelaki. Punggung ibunya yang lebar dan besar itu akan bergegar di balik kain batik yang sendat membaluti pungungnya. Pehanya yang besar dan gebu memang sebahagian dari tarikan yang lelaki selalu inginkan. Perlahan-lahan zakarnya tegang dan membonjol di dalam kainnya.

Zaiton tidak pasti adakah anaknya sudah tidur atau belum. Hendak bangun melihat anaknya tetapi takut anaknya belum tidur dan hairan kenapa dia asyik bangun dan melihat mukanya. Dia tahu, anaknya kini mengiring mengadap belakangnya. Lalu dia pun mendapat akal, dia pun sedikit demi sedikit mengesot ke belakang dengan harapan punggungnya dapat menyentuh zakar anaknya. Kehangatan tubuh anaknya dapat dirasai apabila tubuhnya semakin hampir dengan tubuh anaknya. Akhirnya dia berjaya merasai sentuhan di punggungnya, dia tahu itu zakar anaknya. Zaiton pun semakin berani merapatkan belakang tubuhnya dengan tubuh Zaki. Zaki yang sedar dengan keadaan itu kehairanan kenapa ibunya semakin rapat menghampirinya. Dalam kehairanan itu, nafasnya semakin bergelora kerana zakarnya yang tegang itu menyentuh punggung ibunya yang montok itu.

“Ibu tak tidur lagi?” Tanya Zaki perlahan Terperanjat Zaiton.

Rupa-rupanya anaknya masih lagi belum terlelap. Namun dia tidak mengubah posisinya yang semakin menghimpit tubuh anaknya itu.

“Ibu sejuklah nak. Peluk ibu sayang.” Kata Zaiton perlahan seolah memancing anaknya.

Zaki pun terus merapatkan tubuhnya memeluk Zaiton dari belakang. Zakarnya kini semakin keras dan rapat menyentuh punggung ibunya. Zaiton sedar zakar anaknya sudah benar-benar tegang, lalu dengan perlahan-lahan dia menekan-nekan punggungnya ke belakang supaya dapat merasakan zakar anaknya dengan lebih jelas. Zaki yang terangsng oleh perbuatan ibunya itu pun turut menekan-nekan zakarnya merapati punggung montok ibunya, tangannya pula semakin rapat memeluk ibunya dan sesekali jarinya menyentuh buah dada ibunya yang tidak bercoli itu. Dengan tenang Zaiton cuba memegang zakar anaknya, tangannya menyambar ketulan daging besar yang tegang di dalam kain Zaki. Zaki hanya diam membiarkan tindakan ibunya. Melihatkan Zaki yang tidak membantah, dia terus menggenggam zakar lelaki yang menjadi kerinduannya itu. Di lancapkan lembut zakar Zaki yang menegang di dalam kain pelikat.

Zaki pula menikmati perbuatan ibunya dan dia semakin berani memegang buah dada ibunya dan meramasnya lembut. Memang besar buah dada ibunya. Tapak tangannya tidak mampu memegang keseluruhan buah dada emaknya yang melayut itu. Tangannya kemudian beralih mengusap-usap pelipat peha emaknya yang montok berlemak itu. Di genggam perlahan dengan perasaan geram.

Zaiton kemudiannya menarik kain anaknya ke atas tanpa melihatnya dan terus menyambar zakar anaknya tanpa lagi halangan dari kain pelikatnya. Di lancapkan zakar anaknya semahu hatinya. Zaki yang kenikmatan diperlakukan begitu mendengus kenikmatan. Zaiton sedar anaknya sudah pun terangsang, begitu juga dirinya. Cipapnya sudah pun berair apabila memegang zakar anaknya tadi. Lantas dia melepaskan zakar anaknya dan perlahan-lahan menarik kain batiknya ke atas pinggang. Zakar Zaki semakin mengembang apabila melihatkan punggung ibunya yang putih melepak itu tonggek dan montok tanpa ditutup seurat benang. Zaiton perlahan menarik zakar Zaki dan mendorongnya untuk berada di celah kelengkangnya. Zaki yang tahu kehendak ibunya pun menyorong zakarnya betul-betul di kelengkang ibunya. Terasa kehangatan cipap ibunya yang sudah basah itu menyentuh batang zakarnya. Zaiton menikmati kehangatan zakar anaknya di celah kelengkangnya, dia tahu anaknya belum pernah menikmati pengalaman begitu, lalu dia pun menggerakkan punggungnya ke hadapan dan kebelakang, menikmati zakar anaknya yang tegang bergeser di muara cipapnya yang basah itu.

Hujan sudah pun reda, hanya gerimis yang tinggal. Namun gelora dua beranak itu masih lagi belum reda. Bunyi berdecit hasil geselan zakar Zaki dengan cipap Zaiton yang semakin lecun itu kedengaran memenuhi segenap biliknya. Zaiton kemudiannya berhenti menghayun punggungnya, dia rasa sudah sampai masanya untuk melakukan sesuatu yang lebih nikmat. Giannya kepada batang lelaki semakin meluap-luap. Zaiton pun memegang zakar Zaki dari kelengkang hadapannya dan mendorong kepala zakar anaknya itu supaya masuk ke lubuk nikmat miliknya. Sedikit demi sedikit zakar anaknya dimasukkan ke dalam cipapnya. Zaki yang kenikmatan diperlakukan begitu membiarkan ibunya memasukkan zakarnya kedalam cipap ibunya sedikit demi sedikit.

Akhirnya zakar Zaki memenuhi rongga faraj ibunya hingga Zaiton terasa sedikit senak apabila pangkal rahimnya ditekan-tekan oleh zakar anaknya. Dia tahu zakar anaknya yang besar dan panjang itu masih lagi belum tenggalam sepenuhnya, hanya itulah had maksimum muatan cipapnya. Ternyata saiz zakar Zaki benar-benar diluar fikirannya. Cipapnya mengemut-ngemut zakar Zaki dan ini menerbitkan rasa berahi yang mendalam untuk Zaki. Zaiton menyedari anaknya hanya menahan kenikmatan dan tidak tahu untuk berbuat apa-apa kerana tiada pengalaman. Lantas dia menghayunkan punggungnya ke depan dan belakang membuatkan zakar anaknya keluar masuk cipapnya yang sendat dengan zakar itu. Zaiton benar-benar kenikmatan walaupun dia tahu zakar itu adalah zakar anaknya, darah dagingnya sendiri, tetapi nafsu sudah menguasai fikirannya. Kerinduannya terhadap zakar lelaki membuatkannya lupa akan semua itu.

Zaki yang sudah faham selepas merasakan zakarnya keluar masuk cipap ibunya pun terus memeluk ibunya dan meramas-ramas buah dada ibunya yang masih berbalut t-shirt itu sambil dia terus menghenjut zakarnya keluar masuk cipap yang penuh nikmat itu. Dia benar-benar merasakan kenikmatan. Mereka tidak berkata-kata walau sepatah dari mula adegan hingga ke detik itu. Hanya desahan kenikmatan yang terbit dari mulut kedua-dua makhluk terkutuk itu. Zaki terasa pelik, kenapa lambat benar rasanya hendak terpancut. Tidak seperti ketika dia melancap tadi. Manakala Zaiton yang memang sudah arif tentang seks berfikir sendirian bahawa dia mungkin akan kepuasan kerana benih anaknya akan lambat keluar akibat kesan anaknya yang melancap tadi. Zaiton pun menarik badannya ke hadapan membuatkan zakar Zaki terkeluar hingga menerbitkan bunyi PLOP!. Dia kemudiannya menonggeng dan berkeadaan seperti bersujud.

“Zaki, masukkan sekarang nak. Buat ibu sekarang” katanya yang kenikmatan dalam keadaan menonggeng itu.


Punggung tonggeknya yang tidak tertutup kerana kain batiknya sudah diselakkan tadi melentik menonggeng menggoda ghairah anaknya. Melihatkan ibunya yang dalam keadaan mengghairahkan itu, nafsu Zaki benar-benar tercabar. Terus dia bangun dan memasukkan zakarnya dari belakang ibunya yang menonggeng itu. Di tekan zakarnya hingga terbenam rapat ke pangkal rahim Zaiton.

“OOOhhhhhhhh….” Rintih Zaiton kenikmatan

“Sayanggg.. hayun cepat sayanggg.. ibu tak tahannnn….” Pinta Zaiton

Tanpa banyak bicara, Zaki terus menghayun zakarnya keluar masuk cipap ibunya yang seksi itu.

“Ohhh.. ibuuu… sedapnyaaa… uuhhhhh…” Zaki merintih kesedapan apabila Zaiton mengemut zakarnya yang keluar masuk cipapnya.

“Zaki… uuhhhh… sedapnya batang kauuu….. Laju lagiii… ibu nak sampaiii” rintih ibunya.

Zaki meneruskan hayunannya, tangannya tak henti meramas-ramas punggung ibunya yang besar dan montok itu. Sesekali dipegangnya pinggang ibunya dan menariknya supaya punggung ibunya menghenyak zakarnya lebih dalam. Tiba-tiba, Zaki merasakan zakarnya dihimpit dengan kuat. Hampir tidak bergerak zakarnya di dalam cipap ibunya. Serentak dengan itu, ibunya menggiggil dan otot-otot tubuhnya mengejang. Suaranya juga seperti hendak menangis. Kemudian ibunya mendengus seperti seekor kuda dan otot tubuhnya juga semakin longgar. Punggungnya semakin dilentikkan membuatkan zakar Zaki terbenam menghimpit pangkal rahimnya dengan kuat. Zaki dapat merasakan rongga cipap ibunya semakin licin dan cairan yang meleleh keluar setiap kali dia menarik zakarnya seolah tidak mahu berhenti meleleh.

Zaki tidak dapat menahan kenikmatan kerana hayunannya semakin licin. Dia semakin tidak dapat mengawal keadaan. Zaiton sedar dengan keadaan itu dia semakin melentikkan punggung tonggeknya yang besar itu supaya keghairahan Zaki berada di tahap paling maksimum. Dia sedar bahawa ketika itu dia dalam waktu subur, tetapi kerana keghairahannya untuk merasakan cipapnya dibanjiri benih lelaki, dia sudah tidak peduli itu semua. Dia sudah tidak memikirkan risiko yang bakal mendatang. Kerinduannya yang dahaga selama beberapa tahun itu menghilangkan kewarasannya dikuasai oleh nafsu iblis.

“Ibuuu… Zaki tak tahhh…hannn….” Rintih Zaki Zaiton menyedari zakar anaknya semakin berkembang di dalam cipapnya dan hayunan anaknya juga semakin hilang arah.

Temponya berbeza-beza dan serentak dengan itu dia merasakan anaknya menekan zakarnya sedalam-dalamnya dan Zaiton semakin melentikkan punggungnya menerima tujahan nikmat zakar Zaki. Tiba-tiba.. Cruuttt!! Cruutt!! Cruuttt!! Berdas-das air mani Zaki memancut memenuhi segenap ruang rahim Zaiton.

“Ooooohhhh… ibuuu…. Sedappnyaaa….” Rintih Zaki kenikmatan

“Ahhhhhh… panasnyaa…. Sedapnya nakkkk…. Pancuttt lagi nakkkk….”

Rayu Zaiton yang kesedapan menikmati cipapnya dipenuhi benih anaknya yang panas itu sambil cipapnya mengemut-ngemut zakar anaknya yang berdenyut-denyut itu, seolah memerah supaya jangan ada setitik pun yang tidak dipancutkan. Zaki menggigil menahan kenikmatan. Pertama kali dalam hidupnya menikmati lubang syahwat wanita dan memuntahkan benihnya di dalam. Fikirannya seolah-olah terawang di udara. Nafasnya semakin perlahan danpeluh menitik dari dahinya. Kemudian dia menarik zakarnya keluar dari cipap ibunya dan terus terlentang kenikmatan. Zaiton yang masih menonggeng itu mengemut-ngemut cipapnya yang penuh dengan benih anaknya. Terasa seperti lubangnya semakin besar selepas dihentam oleh zakar besar milik anaknya. Kemudian dia terbaring dan terus mendakap tubuh Zaki sambil kepalanya dilabuhkan di dada Zaki yang tidak berbaju.

Dipeluknya tubuh anaknya itu persis sepasang suami isteri yang kepuasan setelah bahtera yang dilayarkan terdampar di persisiran pantai. Zaki yang keletihan setelah pertama kali menikmati erti persetubuhan terus terlena sementara Zaiton masih lagi berada dalam dakapan anak bujangnya itu. Tidak sedikit pun terasa penyesalan di hatinya, malah dia benar-benar gembira kerana kini dia sudah ada zakar yang mampu memuaskan nafsunya. Zakar yang boleh didapati pada bila-bila masa, tidak kira waktu dan tempat, tanpa halangan. Meskipun dia sedar, dia baru sahaja berzina dengan anak kandungnya. Akhirnya mereka terlena kepuasan.

Zaiton Episod 3 : Luahan Berahi Cinta

Zaki sibuk menyiapkan tingkap di bangsal belakang rumahnya selepas pulang dari menghantar kuih di pekan. Kelihatan beberapa ukiran untuk dinding dan tiang rumah yang di tempah sudah siap untuk di serahkan kepada pembeli. Sedang dia sibuk menyiapkan kerjanya, terpandang ibunya membawa dulang berisi air dan kuih ke padanya.

“Minum dulu nak.” Kata ibunya sambil menghulurkan gelas berisi air sirap kepada anaknya.

Zaki pun minum perlahan-lahan sambil diperhatikan ibunya, kemudian dia meletakkan gelas yang sudah luak separuh airnya itu ke dalam dulang. Masing-masing tidak berkata apa-apa. Hanya melemparkan pandangan yang kosong ke arah kebun buah-buahan yang kemas terjaga rapi itu. Masing-masing kelu untuk bersuara, lantaran kejadian malam sebelumnya yang memberikan kepuasan kepada mereka anak beranak.

“Zaki tak rasa menyesal ke?” Tanya ibunya.

Zaki diam sejenak, dia merenung peha ibunya yang gebu itu. Kemudian dia berkata.

“Mula-mula tu menyesal juga, tapi sedaplah bu. Ibu pun cantik, lebih cantik dari makcik Rokiah.” Kata Zaki perlahan

“Maafkan ibu, sebenarnya ibu tak tahan… “ kata Zaiton sambil meletakkan tapak tangannya di pangkal peha Zaki, mengenai zakar Zaki yang bersembunyi di dalam seluar itu.

Menyedari tangan ibunya mengenai zakarnya, serta merta zakarnya mencanak naik di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ibunya sedar dan terus mengusap-usap zakar anaknya yang mula mengembang itu.

“Ibu, Zaki sayangkan ibu, Zaki takkan meninggalkan ibu” Mendengar kata-kata anaknya itu, hati Zaiton berasa sebak.

Terus sahaja dia merapatkan wajahnya ke muka anaknya dan di kucup bibir anak muda itu. Perasaan berahinya mula bangkit, lantas dia memainkan lidahnya didalam mulut anaknya sambil tangannya mengeluarkan zakar anaknya dari seluar pendek yang anaknya pakai. Tangannya merocoh lembut zakar yang tegang didalam genggamannya. Kemudian dia melepaskan kucupan di bibir anaknya dan bersandar pada bahu anaknya sambil melihat zakar anaknya yang tegang berkilat itu. Zaki pun memaut bahu Zaiton dan mengusap-usap bahunya sementara tangan yang sebelah lagi meramas-ramas buah dada ibunya yang membusung di dalam baju.

Zaiton membiarkan perbuatan anaknya. Dia menyukainya. Hatinya terasa aman dan berdebar, seolah sedang berada dalam dakapan seorang kekasih. Zaki juga begitu. Dia terasa berdebar-debar tatkala bersama ibunya. Zaki yang tidak pernah jatuh cinta itu mula merasakan debaran cinta yang ibunya ciptakan. Dia kemudiannya memegang peha ibunya dan di ramas-ramas lembut.

“Ibu… Zaki tak tahanlah. Ibu… seksi begini..” kata Zaki gugup.

“Seksi macammana yang Zaki maksudkan. Boleh ibu tahu…” Tanya ibunya manja sambil tangannya merocoh zakar anaknya.

“Err.. tetek ibu besar.. bulat, melayut. Boleh kepit pisang kat tengah-tengah..” kata Zaki

Mendengar kata-kata Zaki itu, serta merta ibunya ketawa kecil sambil mencubit kecil peha Zaki.

“Selain tu?” Tanya ibunya lagi.

“errr… bontot ibu besarlah.. Bulat.. Tonggek pulak tu… Bila berjalan mesti bergegar. Zaki tak tahan lah tengok lenggok ibu.. “ kata Zaki

“Hmm.. selera anakku ini semakin matang. Macam arwah bapaknya, Amran dan Pak Dollah. Masing-masing suka bontot aku.” Getus hati Zaiton setelah mendengar pengakuan Zaki.

“Ohh.. jadi Zaki suka lah dengan ibu? “ Tanya Zaiton kepada anaknya.

“Suka.. uuhhhh… ohhhhh….” Jawab Zaki yang sedang kenikmatan akibat dilancapkan oleh Zaiton.

“Ibu pun suka Zaki. Seluruh tubuh ibu rela serahkan, asalkan Zaki berjanji…” kata Zaiton sambil tangannya masih meneruskan melancap zakar anaknya.

“ohhh… ibuuu.. janjiii.. appaa..?” tanya Zaki kenikmatan.

“Zaki kena janji tak akan bagi tahu orang lain, tentang perhubungan kita… “ kata ibunya

“Zaki janji ibuu… ohhh… sayanggg…”kata Zaki yang semakin kenikmatan.

Melihatkan kepala zakar anaknya yang semakin kembang berkilat, Zaiton menelan air liurnya. Seleranya kepada zakar anaknya yang sedang dilancapkan itu meluap-luap. Dia kemudiannya menundukkan kepala dan menjilat lubang kencing anaknya. Menggeliat Zaki diperlakukan begitu. Kemudian, jilatannya turun ke batang zakar hingga ke pangkal. Kemudian, Zaiton terus menyuap zakar Zaki ke dalam mulutnya dan dihisapnya dengan agak lama sebelum terus mengolomnya keluar masuk mulutnya.

“ummphhh… ummphhh…” Zaiton bersuara pelik ketika zakar anaknya penuh didalam mulutnya.

Memang dia benar-benar bernafsu pada ketika itu. Air pelincir cipapnya mula terbit membasahi muara lubuk birahnya. Apa yang ada di fikirannya ketika itu hanyalah untuk menikmati zakar muda yang gagah itu. Kelihatan dia menikmati zakar Zaki penuh nafsu dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan.

Sementara Zaki yang sedang enak di perlakukan ibunya itu, semakin tidak keruan dan bergelora nafsunya. Nafsunya benar-benar memuncak tatkala melihatkan kepala ibunya yang turun naik melahap zakarnya yang keras itu. Tangannya tak henti meraba punggung dan kepala ibunya. Kain batik yang ketat membaluti punggung ibunya benar-benar mempesonakan pandangan hingga membawa nafsunya ke puncak yang paling tinggi. Zaiton sedar bahawa benih anaknya akan terpancut. Zakar dan urat-uratnya semakin mengembang di dalam mulut Zaiton. Dia ingin Zaki memuntahkan benihnya di dalam mulutnya. Dia ingin menikmati rasa dan bau benih lelaki yang sudah lama dirindui itu.

Tidak berapa lama kemudian, Zaiton merasakan peha anaknya semakin mengejang. Serentak dengan itu, dia merasakan tekaknya menerima pancutan yang bertubi-tubi dari zakar anaknya. Berdenyut-denyut dia merasakan zakar anaknya yang keras itu melepaskan benih. Di sedut dan di telan benih Zaki hingga kering kantung zakar milik anaknya. Mulutnya yang tadi penuh dengan benih anaknya kini tiada setitik pun yang tertinggal.

Zaki pula, merasakan dirinya seperti berada di khayalan. Zakarnya yang merasakan kehangatan mulut ibunya itu terasa ngilu di kepala takuknya dimainkan lidah Zaiton. Menggigil tubuhnya menahan kenikmatan ciptaan mulut ibunya.

Selepas merasakan tiada lagi pancutan yang dilepaskan, Zaiton pun menarik kepalanya mengeluarkan zakar anaknya yang berkilat berlumuran dengan air liurnya itu. Zaki pun terus rebah terlentang di pangkin bangsal kayunya itu. Melihatkan anaknya yang sudah tidak bermaya, Zaiton pun terus bersama merebahkan badannya mendakap Zaki yang terlentang kepenatan.

“Ibu.. Zaki sayang ibu..” Kata Zaki yang keletihan sambil terus mendakap tubuh ibunya erat.

“Ibu juga sayang Zaki… “ Zaiton meluahkan perasaan kepada anaknya dan kemudiannya mendongak mendapatkan bibir anaknya.

Mereka berkucupan laksana sepasang kekasih. Zaki dapat menghidu bau benihnya dari mulut ibunya. Tapi dia tidak menghiraukan kerana perasaan cintanya begitu membara. Zaiton pula sudah melupakan statusnya sebagai ibu. Baginya, Zaki sudah seperti suami barunya. Suami yang sanggup memberikan kepuasan batin kepadanya. Perasaan sayang antara ibu dan anak kini dirasakan hilang. Yang wujud hanyalah perasaan cinta yang amat mendalam bagai seorang isteri kepada suaminya.

Zaiton Episod 4 : Benih Cinta Menjadi

Selepas hari itu, kehidupan mereka bagaikan ada satu sinar baru. Mereka bergurau senda dan bermesra tidak kira tempat dan waktu. Katil Zaki yang dulunya menjadi tempat dia merebahkan badan kini kaku tidak terusik. Ini kerana Zaki sudah mempunyai tempat tidur baru. Tempat tidur yang dikongsi bersama kekasih hatinya, di bilik Zaiton.

Zaiton pula sudah semakin rajin membuat kuih. Bermacam-macam kuih kini dijualnya dan tidak ketinggalan, dia juga sudah mula pandai menjaga badan. Kalau boleh dia tidak mahu kelihatan tua. Dia ingin kelihatan seperti sebaya dengan anaknya walau pun anaknya tidak kisah dengan penampilannya sebelum ini.

Demi kasih kepada anaknya, Zaiton kini mempunyai banyak t-shirt dan kain batik untuk pakaian hariannya. Dia tahu, anaknya benar-benar bernafsu melihat punggung bulatnya yang tonggek itu ketat dibaluti kain batik yang dipakainya. Malah terdapat sebilangan kecil kain batiknya yang berlubang akibat perbuatan nakal anaknya. Sengaja Zaki melubangkan kain batik Zaiton supaya apabila ibunya memakai, lubang itu akan tepat berada di punggung ibunya dan ini memudahkan “kerja”nya tanpa perlu menyelak kain. Malah dia lebih bernafsu membalun punggung ibunya yang masih ketat dibaluti kain batik tanpa perlu menyelaknya.

Perasaan cinta Zaiton kepada Zaki semakin meluap-luap. Malah dia dengan rela menyerahkan mahkota duburnya untuk dinikmati anaknya. Zaki yang memang bernafsu dengan punggung tonggek ibunya yang bulat dan besar itu benar-benar menikmati lubang dubur milik ibunya. Hanya melalui lubang dubur ibunya sahajalah zakarnya mampu tenggelam hingga tidak kelihatan, tidak seperti lubang cipap ibunya. Malah, zakar besarnya itu hampir mengoyakkan lubang dubur ibunya ketika pertama kali mereka melakukan. Zaiton hampir keberatan hendak memberikannya lagi setelah kesakitan hingga tidak mampu untuk berjalan dengan betul, apatah lagi untuk membuang air besar. Selama seminggu dia cuti melakukan seks dengan anaknya. Namun setelah dipujuk oleh Zaki, tambahan pula seleranya kepada zakar anaknya itu memang tidak pernah padam, Zaiton kembali beraksi dengan semua rongga di tubuhnya menjadi santapan Zaki.

Pernah satu hari Zaiton berbelanja di kedai makcik Rokiah dengan kain batiknya yang mempunyai kesan basah di belahan punggung. Air mani Zaki yang memenuhi lubang duburnya membasahi kain yang dipakai manakala selebihnya meleleh di peha hingga ke betisnya. Mujurlah makcik Rokiah tidak perasan.

Bagi mereka, nafsu dan kepuasan seksual mereka memang tanpa batasan. Peradaban mereka juga telah hilang sama sekali. Dan hasil perbuatan mereka itu telah membuahkan hasil. Zaiton disahkan mengandung hasil benih Zaki yang kerap memenuhi setiap rongga nafsunya hampir setiap hari. Langsung tiada sebarang kegusaran di hati mereka. Mereka seolah lupa bahawa bayi di dalam kandungan itu adalah anak luar nikah, hasil persetubuhan mereka anak beranak.

Ketika sedang sarat, mereka tidak pernah cuti untuk melakukan persetubuhan. Tidak kira siang atau malam, baring atau berdiri dan segala-galanya seolah tanpa henti. Hanya 2 hingga 3 hari mereka ber”cuti” dalam seminggu kerana kepenatan. Rutin kehidupannya ketika dan sebelum mengandung adalah serupa.

Sepanjang mengandung, Zaiton tidak pernah keluar rumah. Dia hanya berani berada di dalam dan belakang rumah lantaran takut masyarakat tahu dengan hasil perbuatan mereka. Nasib baik rumah mereka terletak sangat jauh dari jiran-jiran yang lain.

“Ibu, saya nak ke pekan. Pelincir dah habis.” Kata Zaki setelah siap hendak menuju ke pekan sambil melihat jam ditangannya yang menunjukkan pukul 4 petang.

Zakarnya yang dikeluarkan dari celahan zip yang dibuka kelihatan tegang di rocoh agar semakin keras.

“Beli 2 botol ye sayang.” Kata Zaiton sambil memangku menyusukan Zakuan yang sedang enak menetek ibunya.

“ Baik ibu..” kata Zaki sambil matanya menatap buah dada ibunya yang besar dan bulat itu.

Terpandang ada sisa air mani yang kering melekat di buah dada ibunya. Hasil kerjanya pagi tadi akibat terlampau ghairah dengan buah dada ibunya yang besar dan penuh dengan susu itu. Kerana terlalu bernafsu, dia menghisap buah dada ibunya hingga keluar susu dan permainannya ditamatkan dengan memancutkan benihnya di buah dada ibunya setelah zakarnya dilancapkan di celah buah dada ibunya sambil ibunya menghisap kepala zakarnya.

“Dah keras tu, marilah susukan ibu dengan batang Zaki. Ibu tak tahan ni, Zakuan ni hisap tetek ibu sampai ibu sendiri tak tahan.” Pelawa Zaiton setelah melihatkan zakar anaknya itu benar-benar keras.

Setelah Zaki dekat kepadanya Zaiton pun memegang zakar anaknya itu sambil merocoh-rocoh lembut bagi menambah keghairahan anaknya.

“Rasanya baru 2 jam Zaki pancut dalam perut ibu. Ada air lagi ke ni?” kata Zaiton sambil menggeselkan kedua pehanya bagi merasakan cipapnya yang masih licin dan basah akibat pancutan benih anaknya pada pukul 2 petang tadi.

“Ada sayang, ibu janganlah risau. Walau tak banyak, sikit pun Zaki akan bagi.” Kata Zaki sambil berdiri menikmati zakarnya dibelai ibunya yang masih duduk menyusukan Zakuan di pinggir katil.

Kemudian Zaiton pun menyuap zakar Zaki dengan lahapnya. Disedut-sedut zakar Zaki hingga membuatkan Zaki mengerang kenikmatan. Kelihatan Zakuan yang masih dipangkuan sedang enak menyusu, sementara Zaiton sedang enak memerah zakar Zaki bagi mengeluarkan susu nikmatnya.

Setelah beberapa minit, Zaki pun memancutkan benih di dalam mulut Zaiton yang sedang enak mengolom zakarnya. Benihnya agak kurang sedikit kerana Zaki telah mengeluarkannya ketika tengah hari tadi. Zaiton tidak membazirkan walau setitik benih buah hatinya itu. Di telannya air mani yang memancut membasahi tekaknya.

Setelah selesai, Zaki membetulkan seluarnya sementara Zaiton meletakkan Zakuan yang sudah pun terlena itu di atas katil. Zaiton pun kemudiannya menuju ke pintu di ruang tamu sementara Zaki menurut di belakangnya. Zaki terpandang terdapat kesan air mani yang kering di kain batik yang sendat membalut punggung ibunya yang lebar itu.

“Ibu belum tukar kain ye..” kata Zaki sambil meramas punggung Zaiton.

“Haah, ibu belum tukar lagi. Kenapa sayang?”Tanya ibunya.

“Kesan air mani Zaki masih melekat kat kain ibu.” Kata Zaki.

Zaiton pun menoleh melihat punggungnya dan memang benar ada kesan air mani yang sudah kering dikainnya.

“Zaki lah ni, malam tadi pancut dalam bontot ibu sampai penuh..” katanya sambil ketawa dan mencubit manja perut anaknya yang kekar itu.

Zaki hanya tersenyum dan mengucup bibir ibunya ketika hendak melangkah keluar dari rumah. Setelah Zaki melangkah meninggalkan rumah, Zaiton hanya berdiri di pintu rumah memerhatikan anak kecintaannya itu berjalan menuju ke simpang yang jauh di hadapan hingga hilang dari pandangan. Di lubuk hatinya, terasa berat ditinggalkan orang yang dicintai itu walau pun untuk sekejap. Tetapi tidak mengapa, perginya untuk membeli sesuatu yang penting dalam hidup mereka berdua. Sesuatu yang membantu memberikan mereka kelazatan hidup laksana suami isteri. Kelazatan melakukan secara normal atau luar tabie setelah mereka terpaksa berpuasa untuk jangka masa yang lama kerana dirinya dalam pantang.

Zaiton pun melangkah menuju ke bilik air untuk mandi dan mencuci sisa benih Zaki yang masih basah di kelengkangnya dan yang telah kering di buah dada serta di duburnya. Sementara Zaki yang sedang menunggu bas di simpang, terasa tidak sabar hendak mendapatkan apa yang ingin dibelinya untuk wanita kesayangannya itu. Wanita seksi yang sentiasa dahagakan benihnya, yang sentiasa dambakan zakarnya, yang sentiasa bersedia menerima pancutan nikmatnya tidak kira di mulut, kelengkang, punggung, buah dada dan seluruh tubuhnya. Dialah kekasihnya, dialah isterinya dan dialah… ibunya…

Cinta Terlarang Episod 1 : Kegersangan

Halimah dan Sidek tinggal menyewa di sebuah kampong. Sidek, berumur 51 tahun yang bekerja sebagai buruh kontrak menebang hutan seringkali masuk ke hutan hingga berhari-hari lamanya, malah kadang kala hingga sebulan tak balik rumah. Manakala Halimah pula, 48 tahun, menjadi suri rumah sepenuh masa menjaga anaknya Shidah yang masih bersekolah rendah. Anaknya Meon, yang berumur 20 tahun bekerja di bengkel motor yang terletak selang 2 buah rumah dari rumahnya. Jarak umur Meon dengan adiknya memang jauh, malah Halimah dan Sidek sendiri tidak menyangka bahawa mereka masih boleh menimang cahaya mata setelah sekian lama disangkakan hanya Meon sahajalah anak tunggalnya.

Kerja Meon sebagai mekanik bermula sejak dia habis sekolah. Lantaran masalah kewangan keluarganya, dia tidak dapat menyambung pelajaran ke universiti. Demi membantu keluarga, Meon bekerja di bengkel Abu. Bermula sebagai budak suruhan, Meon kini sudah pandai membaiki motorsikal, hasil didikan Abu yang percaya dan yakin dengan kebolehan Meon. Wang gajinya lebih kepada membantu ibu dan adiknya mengalas perut lantaran bapanya, Sidek yang jarang pulang ke rumah akibat bertugas di pedalaman dan jauh dari rumah.

Halimah yang merupakan suri rumah, masih cantik orangnya. Berwajah putih berseri dengan tahi lalat di kiri dagunya, sering memakai tudung ketika keluar rumah, menyembunyikan rambutnya yang pendek paras bahu. Selalu juga Halimah merasakan dahaga menikmati hubungan suami isteri lantaran hidupnya yang selalu ditinggalkan suami. Namun apakan daya, dia tetap teruskan hidup bersama anak-anaknya. Malah, Halimah juga pernah terniat untuk curang demi tuntutan nafsu yang seringkali sukar untuk dibendung, namun tiada siapa yang ingin mengoratnya lantaran statusnya sebagai isteri orang. Halimah tahu, hanya punggungnya yang besar dan lebar itulah sahaja senjatanya lantaran bentuknya yang memang tonggek dan melentik, namun walau pun dia cantik, tetapi tubuhnya tidak terlalu seksi untuk dipertontonkan kepada masyarakat. Bertubuh yang berisi, buah dada yang sederhana besar malah sedikit melayut, perut yang buncit, peha dan punggung yang lebar memberi kemungkinan bahawa tiada siapa yang bernafsu kepadanya. Ini mendorong Halimah untuk memendamkan sahaja kegersangannya sendirian. Sejak suaminya masuk ke hutan 2 minggu lalu, dia tidak pernah merasakan kenikmatan seksual. Perrnah juga dia melancap sendirian, tidak seronok rasanya, jadi, terpendamlah sahaja perasaan berahinya.

Namun, sudah hendak menjadi cerita, pada satu pagi yang indah, Shidah menyertai rombongan sekolah ke Kuala Lumpur. Esok baru pulang ke rumah. Tidur di sekolah di KL menurut kata gurunya. Jadi tinggal hanya Halimah dan Meon sahaja di rumah. Oleh kerana hari itu adalah hari Ahad, bengkel di tutup, maka Meon mengambil keputusan untuk bangun lewat pada pagi yang indah itu. Halimah yang sendirian menonton selamat pagi Malaysia merasa boring kerana tiada teman borak, lantaran Shidah sudah pergi rombongan. Lantas dia teringat Meon yang sedang tidur di biliknya.

Halimah masuk ke bilik Meon, dilihatnya anaknya itu masih berselimut di atas katil. Di gerakkan kakinya supaya bangkit dari tidur. Dengan mata yang kelat, Meon membuka mata. Terlihat emaknya sedang berdiri di tepi katil memerhatinya.

“Meon, dah pukul 9.00 pagi ni. Nape tak bangun lagi. Mak boring sorang-sorang.” Kata Halimah.

“Hmmm… jap lagi Meon bangun…” kata Meon sambil kembali melelapkan matanya.

“Bangun tau, kejap lagi kalau mak datang tak bangun, mak siram dengan air.” Kata Halimah sambil tersenyum dan berlalu dari bilik anak bujangnya.

Meon, yang terjaga itu sukar hendak melelapkan matanya kembali. Namun dia cuba juga melelapkan matanya tetapi sukar. Terlalu sayang rasanya hendak meninggalkan katil di pagi hari Ahad yang dingin itu. Kabus yang masih menerawang menyejukkan suasana. Zakar Meon yang semulajadi keras sendiri selepas bangun tidur menongkat selimut yang di pakainya. Perlahan-lahan di urut zakarnya dari luar selimut, fikirannya terbayang Nor, anak Haji Ali yang selalu menjadi modalnya melancapnya itu.

Tiba-tiba emaknya muncul kembali. Meon pun pura-pura tidur kerana takut emaknya perasan kelakuannya yang sedang mengurut zakarnya yang sedang mencanak menongkat selimut itu.

“Ish.. ish.. ish… masih tak bangun lagi si bujang ni…” bisik hati Halimah.

Namun, perhatiannya tertarik kepada bonjolan yang menongkat tinggi selimut anaknya. Serta merta perasaannya berdebar. Naluri keberahian seorang wanita yang dahagakan sentuhan nafsu itu terus bangkit melihat kain yang menyelimuti anaknya di tongkat zakar anaknya yang sedang keras itu. Niatnya yang hendak mengejutkan Meon serta merta mati, apa yang ada di fikirannya adalah, gelora ingin melihat zakar keras milik anaknya.

Halimah yang menyangka anaknya masih tidur itu perlahan-lahan duduk di tepi katil. Tangannya terasa ingin sekali memegang zakar yang sedang keras menegak itu. Sudah lama rasanya dia tidak dapat memegang zakar suaminya. Keinginannya telah mendorong Halimah untuk memberanikan diri memegang zakar Meon. Zakar Meon di pegangnya lembut. Kekerasan otot zakar anaknya menambah keberahian Halimah untuk melihatnya lebih dekat. Perlahan-lahan Halimah menyelak selimut Meon, maka terpampanglah tubuh Meon yang tidur tanpa seurat benang di hadapan matanya. Zakar Meon yang sudah tidak tertutup itu di usapnya lembut. Hampir sama dengan zakar milik suaminya. Halimah mengusap-usap zakar Meon dengan perasaan berahi. Nafsunya yang merindukan zakar suaminya itu telah menghilangkan kewarasannya dan membuatkannya lupa bahawa dia sebenarnya sedang bernafsu memegang zakar anaknya sendiri.

Meon yang pura-pura tidur itu, berdebar-debar merasakan zakarnya dipegang emaknya. Dia tidak menyangka tergamak emaknya berani memegang zakarnya. Hendak di buka matanya, takut emaknya memarahinya pula kerana lambat bangun tidur dan menipu berpura-pura tidur. Jadi Meon mengambil keputusan membiarkan sahaja perlakuan emaknya terhadap zakarnya.

Sentuhan lembut tapak tangan dan jari jemari Halimah di zakar Meon membangkitkan kenikmatan kepada Meon. Zakarnya menegang secukup-cukupnya dan ini memberikan perasaan sensasi kepada Halimah untuk memegangnya dengan lebih kuat lagi. Halimah melancapkan zakar Meon dengan nafasnya yang semakin terburu-buru. Bukan senang nak merasa zakar lelaki, jadi, peluang dah ada depan mata, ini lah masanya.

Meon yang masih berpura-pura tidur itu benar-benar menikmati kesedapan zakarnya dilancapkan emaknya sendiri. Dia membiarkan emaknya melancapkan zakarnya dan di fikirannya terbayang Nor anak Haji Ali yang sedang melancapkannya. Keberahiannya akhirnya memuncak dan membuatkan air maninya memancut keluar dari zakarnya yang keras dan sedang dilancapkan emaknya, Halimah.

Halimah yang teruja dengan pancutan demi pancutan air mani anaknya, Meon itu terus melancapkan zakar anaknya hingga tiada lagi air mani yang keluar. Aroma air mani yang sudah lama tidak menusuk ke hidungnya memberikannya satu perasaan yang melambangkan sedikit kepuasan. Air mani anaknya yang melekit di tangannya di ciumnya dan di hirupnya sedikit demi sedikit dengan penuh nafsu. Meon yang terkejut mendengar bunyi hirupan itu membuka sedikit matanya dan terlihat olehnya Halimah sedang menjilat air maninya yang berlumur di tangan. Berdebar-debar perasaan Meon ketika itu. Dia tidak menyangka bahawa emaknya mampu bertindak sebegitu rupa.

Halimah yang puas merasa air mani anaknya yang melekit di tangannya kembali bangun dari katil dan menyelimuti anaknya. Dia kemudian keluar dari bilik Meon dan kembali ke ruang tamu menonton tv. Terasa sayang hendak mencuci tangannya. Bau air mani lelaki yang dirindui itu terasa sayang hendak dihilangkan dari tangannya. Kalau boleh, dia ingin tangannya terus melekat dengan air mani anaknya itu selama-lamanya. Perasaan bersalah ada sedikit bersawang dalam mindanya, namun, baginya ia tidak perlu dirisaukan kerana perbuatannya itu langsung tidak disedari anaknya. Dia melakukannya ketika anaknya sedang lena.

Namun berbeza pula bagi Meon, dia benar-benar tidak menyangka bahawa zakarnya dilancapkan oleh emaknya sendiri. Malah, air maninya juga dinikmati dengan nikmat di hadapan matanya sendiri. Meon terasa malu kepada diri sendiri, juga kepada emaknya. Namun kenikmatan yang baru sahaja di nikmati secara tiba-tiba membangkitkan seleranya dan kalau boleh dia ingin emaknya melakukannya lagi, tetapi perasaan hormatnya sebagai anak serta merta mematikan hasratnya. Baginya, yang lebih baik adalah, merahsiakan perkara ini dan membiarkan emaknya masih menganggap bahawa dirinya sedang tidur ketika perkara itu berlaku.

Hari itu, mereka anak beranak berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Masing-masing buat hal sendiri. Namun di hati masing-masing, hanya tuhan saja yang tahu…

Cinta Terlarang Episod 2 : Pengaruh Nafsu

Pada petangnya, Halimah yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa. Bunyi tv masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak. Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat. Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati zakar keras anaknya di dalam genggamannya.

Sementara itu, Meon yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur. Dia sebenarnya ingin memancing emaknya kerana kenikmatan zakarnya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi. Dia tahu emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur. Jadi Meon sengaja mematikan dirinya di atas sofa.

Halimah sedar, inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya. Tanpa segan silu, Halimah menyelak seluar pendek sukan anaknya.Zakar anaknya yang gemuk dan panjang itu di pegang dan terus di lancapkannya. Tidak sampai seminit, zakar anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya. Halimah berkali-kali menelan air liur melihat zakar yang keras di hadapan matanya itu di usap dan di rocoh tangannya yang gebu. Semakin di lancap semakin galak kerasnya. Kepala takuk zakar Meon yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu di mainkan dengan ibu jarinya. Meon sedikit menggeliat kerana ngilu. Serta merta Halimah memperlahankan rentaknya kerana takut Meon akan terjaga.

Halimah sedar, seleranya kepada zakar anak lelakinya itu meluap-luap di lubuk nafsunya. Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu, lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri. Halimah menggigit bibirnya kegeraman. Halimah tidak peduli, tekaknya seolah berdenyut ketagihan melihat zakar tegang anaknya di depan mata. Nafasnya semakin laju. Halimah akhirnya membuat keputusan nekad. Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan zakar anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

Meon sekali lagi menggeliat kesedapan. Zakarnya yang sedang di pegang emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah. Perlahan-lahan dia membuka matanya kecil. Dilihatnya zakarnya kini sudah separuh hilang di dalam mulut emaknya. Terlihat olehnya raut muka emaknya yang masih cantik itu sedang mengolom zakarnya dengan matanya yang tertutup. Hidung emaknya kelihatan kembang kempis bersama deruan nafas yang semakin laju. Inilah pertama kali Meon merasai bagai mana sedapnya zakarnya di nikmati mulut wanita. Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakan wanita yang sedang mengolom zakarnya itu. Lebih-lebih lagi, ianya bukan dilakukan secara paksa. Meon cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat emaknya seakan ingin membuka mata.

Halimah yang yakin anaknya tidur mati, perlahan-lahan menghisap zakar anaknya. Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di zakar anaknya. Penuh mulut Halimah menghisap zakar Meon. Semakin lama Halimah menghisap zakar Meon, semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap zakar anaknya sendiri. Perasaan Halimah yang diselubungi nafsu membuatkan dia semakin galak menghisap zakar anaknya. Zakar keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan, air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan. Sudah lama benar dia tidak menikmati zakar suaminya. Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru.

Meon semakin tidak dapat tahan. Hisapan ibunya di zakarnya yang keras menegang itu membuatkan Meon semakin tak keruan. Dia nekad, apa nak jadi, jadilah. Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu. Akhirnya disaat air maninya hendak meledak. Meon memberanikan dirinya memegang kepala emaknya, Halimah. Kepala ibu kandungnya yang sedang galak turun naik menghisap zakarnya itu di pegang dan di tarik rapat kepadanya, membuatkan zakarnya terbenam jauh ke tekak Halimah, ibu kandungnya. Halimah terkejut, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Serta merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya, anaknya sedar dengan perbuatannya, malah, anaknya memegang kepalanya sementara zakar anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya. Halimah cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan zakar anaknya dari mulutnya namun dia gagal. Meon menarik kepala Halimah serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu, memancut-mancut air mani Meon memenuhi mulut Halimah. Meon benar-benar kenikmatan.

Halimah yang sedar, zakar anaknya itu sedang memuntahkan air mani di dalam mulutnya terus diam tidak meronta. Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu air mani anaknya hingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu. Halimah tiada pilihan, dia tidak dapat menolak kepalanya agar zakar anaknya memancut di luar mulutnya. Maka, dalam keterpaksaan, berdegup-degup Halimah meneguk air mani anaknya yang menerjah kerongkongnya. Cairan pekat yang meledak dari zakar anak bujangnya yang dihisap itu di telan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya.

Pautan tangan Meon di kepala emaknya semakin longgar, seiring dengan air maninya yang semakin habis memancut dari zakarnya. Halimah mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya hingga tercabut zakar Meon dari mulutnya. Segera Halimah bangun dan berlari menuju ke bilik. Meon yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik emaknya. Pintu bilik emaknya terkunci dari dalam. Meon mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil emaknya. Namun hanya suara esakan emaknya di dalam bilik yang didengarinya.

“Makk… Maaf makk… Meon minta maaf mak… Meon tak sengaja makk… Mak…” Rayu Meon di luar bilik emaknya.

Sementara di dalam bilik, Halimah sedang tertiarap di atas katil. Memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu. Rasa penyesalan akibat pengaruh nafsu telah membuatkan dirinya seolah hilang harga diri hingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri. Halimah benar-benar menyesal atas segala perbuatannya. Dia sedar, ini semua bukan salah anaknya. Ini semua salahnya. Halimah tersedu sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian, membiarkan anaknya, Meon sendirian memujuknya di luar biliknya.

Cinta Terlarang Episod 3 : Damba Belaian Nafsu

Meon.. mari makan nak…. “ ajak Halimah kepada Meon di pintu bilik Meon.

Meon yang sedang termenung di tebing katil seolah tidak menghiraukan emaknya. Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku petang tadi. Halimah sedar perubahan anaknya. Dia terus duduk rapat di sebelah Meon. Jari jemarinya kemas memegang telapak tangan Meon. Di ramas lembut jari jemari Meon.

“Mak.. Meon rasa bersalah sangat kat mak… meon minta maaf makk…” kata Meon sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.

“Meon…. Mak yang sepatutnya minta maaf.. Meon tak salah, kalau bukan mak yang mulakan, perkara ni takkan jadi…” kata Halimah.

Mereka terdiam seketika. Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati. Halimah menarik tangan Meon yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu. Jari jemari anaknya di ramas lembut, penuh kasih sayang dari seorang ibu kepada anak.

“Mak…. Kenapa mak buat cam tu… mmm.. boleh Meon tahu?…. “ Tanya Meon sedikit gugup.

Halimah terdiam sejenak. Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu. Secara tak langsung, dia gugup hendak menjawabnya. Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin di tarik ke arah tundunnya. Fikirannya bercelaru, buntu.

“Mak… kenapa mak…” sekali lagi Meon bertanyakan kepada Halimah.

“Meon… susah mak nak cakap… hal orang perempuan… nanti Meon tahu la… “ kata Halimah ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Meon, meninggalkan anaknya diam sendirian.

Meon keliru dengan jawapan emaknya. Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan emaknya. Dia hanya mampu melihat emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendiri bersama seribu satu persoalan di kepala. Punggung lebar emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar. Daging punggungnya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai emaknya. Meon menelan air liur melihat harta berharga milik emaknya. Hatinya berdebar, perasaannya tiba-tiba bercelaru. Rasa kasihan dan sayang kepada emaknya yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba di selinap masuk oleh perasaan nafsu yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan. Meon lantas bangun menuju ke dapur, terlihat emaknya sedang duduk mendagu di meja makan. Mata emaknya seolah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja. Perlahan-lahan Meon menghampiri emaknya, di pegangnya kedua-dua bahu emaknya lembut. Meon menunduk dan mulutnya menghampiri telinga emaknya.

“Mak… Meon janji, Cuma kita berdua je yang tahu…. Mak janganlah risau… Meon sayang mak… “ bisik Meon di telinga maknya.

Halimah merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Meon yang lembut itu. Jari jemari Meon yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa. Haba dan hembusan nafas dari Meon di telinganya membangkitkan bulu roma Halimah. Perasaan berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu. Halimah menoleh perlahan memandang wajah Meon yang hampir rapat di pipinya. Layanan dan sikap Meon kepadanya seolah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki, iaitu suaminya.

Wajah mereka saling berhadapan. Meon mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya, begitu juga Halimah. Pipi gebu Halimah di usap Meon dengan lembut. Halimah memejamkan matanya. Bibirnya yang lembap dan comel terbuka sedikit. Meon yang seperti di pukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu membenamkan mulutnya mengucup bibir emaknya. Mereka berkucupan, penuh kasih sayang. Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara ibu dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

Tangan Halimah perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya. Bibir Halimah ligat meneroka mulut Meon yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu. Nafas masing-masing saling bertukar silih berganti. Degupan jantung dua insan itu semakin kencang, seiring dengan deruan nafsu yang semakin bergelora. Halimah semakin lemah, dia terus memeluk tubuh Meon. Tertunduk Meon di peluk emaknya, mulutnya masih mengucup bibir emaknya. Ghairah Meon kembali bangkit, lebih-lebih lagi apabila bayangan emaknya menghisap zakarnya di pagi dan petang hari itu silih berganti di kotak fikiran. Meon semakin berani memulakan langkah, tangannya yang tadi memegang bahu emaknya kini menjalar ke buah dada emaknya yang masih berbalut t-shirt. Kekenyalan buah dada emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan. Puting emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali, Halimah semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu. Ini mendorong Halimah untuk meraba dada anaknya yang bidang itu. Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai anaknya. Zakar Meon yang semakin keras di dalam kain pelikat di genggam Halimah. Di rocoh zakar anaknya penuh nafsu. Perasaan penuh nafsu yang melanda Halimah mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi. Halimah melepaskan kucupan di bibir anaknya. Senyuman terukir di wajahnya, mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi. Halimah melucutkan kain pelikat Meon, maka luruhlah kain pelikat yang Meon pakai ke lantai dan sekali gus mendedahkan zakarnya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka emaknya. Halimah tahu kehendak Meon, malah, dia juga sebenarnya inginkannya juga. Perlahan-lahan Halimah membenamkan zakar keras Meon ke dalam mulutnya.

Meon memerhati perbuatan emaknya tanpa selindung lagi. Sedikit demi sedikit zakarnya di lihat tenggelam ke dalam mulut emaknya yang comel. Tahi lalat di dagu emaknya menambahkan lagi kecantikan emaknya yang sedang menghisap perlahan zakarnya.

Halimah semakin galak menghisap zakar anaknya. Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang. Nafsu dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran membuatkannya hilang pertimbangan hingga tergamak bermain nafsu bersama anak kandungnya sendiri. Halimah benar-benar tenggelam dalam arus gelora. Zakar anaknya yang di hisap dan keluar masuk mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati zakar lelaki yang di rindui selalu. Setiap lengkuk zakar anaknya di sedut dan dinikmati penuh perasaan. Tangan kirinya mengusap-usap cipapnya dari luar kain batik. Sungguh bertuah dirinya dirasakan ketika itu, kedahagaan batin yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah terbang jauh bersama angin. Dirinya merasakan begitu dihargai. Jiwanya semakin tenteram dalam gelora nafsu.

Meon pula benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan zakarnya di hisap oleh emaknya. Wajah emaknya yang sedang terpejam mata menikmati zakarnya penuh nafsu itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk di ucapkan. Matanya tertancap kepada tangan emaknya yang sedang menggosok-gosok cipap. Kain batik yang dipakai emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan emaknya. Peha gebu emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera Meon. Serta merta Meon menarik zakarnya keluar dari mulut emaknya. Meon terus tunduk mengucup emaknya dan sekali gus dia memeluk tubuh emaknya. Halimah membalas perlakuan Meon dengan kembali mengucupinya. Sambil bibirnya mengucup ibunya, Meon menarik Halimah agar berdiri dan Halimah terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Meon. Mereka pun sama-sama berdiri dan berpelukan erat, dengan bibir masing-masing yang berkucupan penuh keberahian. Meon mengusap kelangkang emaknya. Kain batik lusuh yang menutupi cipap emaknya terasa basah akibat lendir nafsu yang semakin banyak membanjiri lohong kewanitaan emaknya. Meon menyelak kain batik emaknya ke atas, zakar mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana kemaluan wanita kekok untuk memulakan langkah yang berani itu.

Halimah tahu kelemahan yang di hadapi anaknya. Sambil tersenyum, dia menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing mengadap meja makan, mempamerkan punggungnya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya. Meon seperti terpukau menatap punggung emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya. Punggung lebar emaknya di usap dan di ramas penuh nafsu. Usapannya kemudian semakin bernafsu, dari pinggang turun ke peha, kelentikan punggung emaknya yang tonggek benar-benar membakar nafsunya. Sementara Halimah mencapai zakar Meon yang terpacak di belakangnya. Tanpa segan silu, Halimah menarik zakar Meon agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya. Zakar Meon di tarik hingga terselit di celah kelengkangnya. Meon yang membiarkan sahaja tindakan emaknya itu terdorong kehadapan memeluk belakang tubuh emaknya dan zakarnya terus menyelinap ke celah kelengkang emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu. Halimah menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju mundur menggesel zakar Meon di celah kelengkangnya. Bunyi lagaan dan geselan zakar Meon yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur. Meon yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat. Tangannya tak henti meraba dan meramas punggung lebar emaknya yang tonggek menyentuh perutnya. Halimah sudah tidak sabar lagi, tangannya segera mencapai zakar Meon yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang segala kenikmatan miliknya. Dia sudah tidak peduli zakar siapa yang sedang dipegangnya itu, baginya, peluang menikmati zakar lelaki bagi mengubati kesakitan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Dengan sekali lentik sahaja, tubuhnya dengan mudah menerima seluruh daging keras anaknya menceroboh terowong kemaluannya yang sudah lama dahagakan tujahan zakar lelaki. Halimah membiarkan zakar hangat Meon terendam di lubuk kewanitaannya. Statusnya sebagai ibu kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja. Nafsu benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai ibu, hingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya, malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang, dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri. Halimah benar-benar khayal menikmati zakar anaknya menunjal-nunjal pangkal lohong nikmatnya. Dia mengemut zakar anaknya semahu hatinya, terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan zakar itu di dalam kemaluannya.

Manakala Meon pula benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh zakarnya yang terendam di liang senggama emaknya yang hangat itu. Seluruh otot zakarnya yang mengembang keras terasa dihimpit oleh dinding daging yang lembut dan licin. Terasa seolah zakarnya di sedut oleh kemaluan emaknya. Meon kemudian perlahan-lahan menujah-nujah zakarnya hingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak pangkal kemaluan wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu. Perasaan sayang Meon yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui nafsu yang membara. Keberahian yang diciptakan ibunya mendorong Meon untuk menyayangi ibunya seolah seorang kekasih, yang rela untuk memberikan kenikmatan persetubuhan sumbang antara darah daging. Meon tahu, dari lubang yang sedang di tujahnya itulah dirinya keluar satu masa dahulu, namun kini lubang itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan, hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.

Begitu juga Halimah, terfikir juga di benaknya, bahawa zakar lelaki yang sedang dinikmati di liang senggamanya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang senggama yang ditujah itu dahulu. Namun kini, bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang senggamanya atas desakan batinnya sendiri. Perasaan berahi Halimah yang selama ini terpendam terasa seolah ingin meletup di perutnya. Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit. Halimah sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini. Naluri wanitanya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya. Halimah semakin tidak keruan. Zakar yang semakin galak menujah kemaluannya semakin menenggelamkan Halimah dalam lautan nafsu. Akhirnya Halimah menikmati puncak kenikmatan. Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang. Zakar anaknya yang menujah lubang kemaluannya dari belakang di himpit penuh kegeraman. Punggungnya semakin di lentikkan agar zakar itu semakin kuat menghentak dasar kemaluannya. Halimah benar-benar hilang akal. Dia benar-benar dipuncak segala nikmat yang selama ini dirindukan.

Meon hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh emaknya. Dia tahu, emaknya baru sahaja mengalami satu kenikmatan yang terlalu nikmat. Belakang baju t-shirt emaknya nampak basah dengan peluh, begitu juga dengan punggungnya yang terdedah, terasa perutnya akan peluh emaknya yang membasahi punggungnya. Kemutan yang begitu sedap dirasakan juga semakin longgar.

“Meon… terima kasih sayanggg…. Mak sayangg Meonn… “ Kata Halimah sambil menoleh kebelakang melihat Meon yang masih berdiri gagah.

Meon hanya tersenyum, tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul emaknya. Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran punggung emaknya di usap penuh kasih sayang. Halimah tahu, Meon perlukan kenikmatan seperti dirinya. Halimah melentikkan tubuhnya, sambil menekan zakar Meon agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak dasar kemaluannya. Punggungnya di gelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam, membuatkan zakar Meon menikmati lebih geseran dengan dinding farajnya. Meon merintih kecil menahan gelora kenikmatan. Halimah tahu, Meon menikmati perbuatannya.

“Sedap sayangg….” Tanya Halimah manja.

“Uhhh…. Se.. Sedap mm..makk.. ooohhh…. “ jawab Meon tersekat-sekat.

Zakarnya semakin ditekan dalam. Punggung emaknya yang tonggek itu ditatap penuh nafsu. Halimah sekali lagi menoleh melihat Meon yang sedang bernafsu menatap punggungnya.

“Mak cantik tak sayangg…. “ Tanya Halimah menggoda anaknya.

“Ohhh… mak cantikkk…. Mmm…mmakk… Meon…. Ttt.. tak tahannn…. “ rintih Meon tak tahan di goda emaknya.

“Nanti kalau mak nak lagi boleh Meon tolong buatkann…. “ Tanya Halimah penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan.

“Ohhh…. Makkkk…….. “ Meon semakin tidak tahan melihat Halimah tak henti menggodanya.

Tubuh Halimah yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Meon. Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi emaknya. Punggung emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan nafsu Meon. Nafsu keberahian Meon semakin kritikal. Dia tidak mampu bertahan lagi. Malah, dia ingin meluahkan perasaannya kepada emaknya tentang apa yang diingininya, demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.

“Ooohhhhh…. Makkk… Meon nak selalu makkk… Meon… ss.. stim.. bbb.. bontot makkk…. “ akhirnya Meon meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan.

“Sayanggg…. Meon anak makkk…. Meonnn sayangg…… “ Halimah juga menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Meon.

“Makkk….. Ahhhhhhh….” Rintih Meon.

“Cuurrrrrr….. Cruuuttttt!!! Cruttttt….. “ akhirnya terpancutlah benih jantan anak muda itu ke dalam rahim ibu kandungnya sendiri.

Meon menikmati betapa sedapnya melepaskan air mani di dalam liang kewanitaan emaknya. Air maninya yang banyak memancut keluar dari zakarnya yang keras meleding di dalam faraj emaknya itu memancut sepuas-puasnya. Halimah memejamkan mata menikmati air mani anaknya yang hangat memenuhi lubang kemaluannya. Dasar kemaluannya terasa disirami air hangat yang memancut –mancut memenuhi segenap rongga kewanitaannya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang. Namun akibat desakan nafsu yang kegersangan, rongga nafsu yang biasanya disirami benih suaminya kini dipenuhi oleh air mani anaknya atas kerelaannya sendiri.

Mereka berdua kelesuan, namun masih lagi di kedudukan yang sama. Halimah masih terpejam matanya, menonggeng berpaut di tepi meja makan. Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan punggungnya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya, menikmati saki baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi emaknya. Zakar Meon masih terendam di dalam lubuk berahi Halimah, seolah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja. Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam, diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih. Halimah kepuasan, dahaga batinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah. Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali, malah dia benar-benar menghargainya. Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami, bukan lagi kepada seorang anak. Halimah merelakannya, disetubuhi oleh darah dagingnya sendiri, demi kepentingan batinnya. Dia tahu, dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang, malah anaknya sendiri, yang sudah menikmati tubuhnya. Anaknya kini suaminya, yang didambakan belaian penuh nafsu untuk dinikmati melebihi dari suaminya. Demi nafsu dan kasih sayang yang semakin membara, Halimah kini mencintai suami barunya….. anaknya…